NuffNang

Nuffnang

Translate

Friday, April 24, 2009

Sifat Sombong Pasti Akan Memakan Diri.

Assalamualaikum semua.

Sudah lama kiranya saya tidak menulis disini. Bukan apa, saya juga mempunyai forum sendiri untuk diuruskan. Anda semua boleh masuk ke laman web www.songkokterbalik.s2.bizhat.com dan boleh la memberikan sokongan kepada forum tersebut. Tapi pada kali ini bukanlah niat saya untuk bercerita tentang forum saya ini. Tajuk blog saya kali ini adalah berkenaan dengan sifat SOMBONG. Ingin saya bukakan sebuah hadis yang dipetik dari kitab terjemahan hadis Shahih Muslim :-

Dari Abdullah bin Mas'Ud r.a., dari Nabi Muhammad S.A.W., sabdanya :

"Tidak dapat masuk syurga orang dalam hatinya terdapat rasa sombong walaupun hanya seberat debu." Seorang laki-laki bertanya, "Bagaimana seseorang suka memakai baju dan sepatu bagus?" Jawab Rasulullah S.A.W., "Allah itu indah (Jamil). Dia menyukai yang indah. Sedangkan sombong itu menolak kebenaran dan menganggap remeh orang lain."

Maksud hadis di atas jelas menunjukkan apa itu maksud sombong. Sombong itu ialah menolak kebenaran dan menganggap remeh orang lain. Sebab terjadinya kejadian seperti ini kerana manusia sentiasa mengganggap diri mereka selalu berada di paksi kebenaran. Tiada seorang pun yang mahu mengaku kesalahan mereka sendiri. Ayat seperti "biarlah!", "lantaklah!", "ntah!" dan "tak tahu!" sering digunakan sebagai permulaan ayat untuk menunjukkan kesombongan diri mereka apabila mereka dipersalahkan. Makna lain bagi sombong yang saya rujuk dari Kamus Dewan ialah tinggi hati, angkuh, bongkak, congkak dan pongah.

Bagi saya, semua orang mempunyai sifat sombong yang sering dikaitkan dengan sebab yang tersendiri. Biasalah, saya juga tidak lari dari mempunyai sifat sedemikian dan saya sedang dalam proses untuk memperbaiki diri sendiri. Tapi jika kita lihat dari maksud hadis yang diatas, "....menolak kebenaran dan menganggap remeh orang lain." Saya mempunyai contoh yang terbaik untuk diberikan contoh kepada anda semua. Dalam perjalanan saya dibumi Allah ini, bermacam ragam orang yang telah saya jumpa dan kenal. Contoh yang terbaik ialah, saya pernah didatangi oleh seorang kenalan lama yang mengadu mengenai sepupu perempuan mereka yang degil. Dia meminta saya menasihati sepupunya itu, tapi apakan daya saya tidak boleh menemui sepupunya itu kerana kisah yang lalu. Tapi saya cuba juga untuk tidak menghampakan harapan kenalan saya itu, dan saya memberikan sedikit tips dan nasihat yang boleh dia gunakan untuk menasihati sepupunya itu. Walaupun saya tahu ianya tidak akan berkesan, tapi saya tidak rasa rugi untuk mencuba. Akhirnya jawapan yang saya dapat, tepat pada sangkaan saya dan jawab sepupunya itu ialah, " baru guna Al-Quran dah nak berlagak." Inilah contoh yang terbaik yang dapat saya berikan untuk menggambarkan ayat, "....menolak kebenaran dan menganggap remeh orang lain."

Sebenarnya Nabi Muhammad S.A.W pernah bersabda, "Sampaikanlah olehmu dariKu walaupun hanya sepatah ayat." Maknanya sesiapa sahaja boleh menegur dan menyampaikan mengenai kebenaran kepada orang yang hendak dinasihati atau ditegurnya. Tetapi kerana sifat sombong yang menebal itu menyebabkan mereka telah melanggar hadis tersebut dan beberapa lagi ayat dari Allah yang menerangkan betapa bencinya Allah kepada orang yang sombong ini. Saya petik sepotong ayat dari Al-Quran yang bermaksud :-

(Dikatakan kepada mereka): "Masuklah kamu ke pintu-pintu neraka Jahannam, sedang kamu kekal di dalamnya. Maka itulah seburuk-buruk tempat bagi orang-orang yang sombong ."

Surah Al Mu'min (40)

Ayat ini bermaksud, inilah balasan pada mereka yang mempunyai sifat sombong. Bila kita sebut pasal neraka, pastilah ianya adalah satu tempat yang mengerikan. Tapi berapa ramai yang tahu dan segera insaf apabila mengetahui mengenai neraka? Kebanyakkan dari mereka tidak mahu pun berubah. Ini adalah bicara hakikat yang pada masa sekarang manusia semakin jauh dengan wahyu Allah. Jika kita jauh dengan wahyu Allah iaitu Al-Quran, semakin buruklah Akidah kita dan semakin hodohlah rupa hati kita. Apa yang cuba saya sampaikan ialah, sifat sombong yang ada pada diri kita ini hanyalah membawa kepada kehancuran diri sendiri sekecil-kecilnya dan kehancuran kaum kita sebesar-besarnya. Pendek kata, sifat sombong tidak membawa kita kemana kecuali kepada kehancuran. Jadi, apa guna ibadah kita jika inilah yang dijanjikan oleh Allah kepada orang yang sombong. Saya harap apa yang saya hendak katakan ini sampai kepada anda semua. Jadi, muhasabahlah diri anda sendiri untuk kebaikkan diri dan orang disekeliling anda. Sedarlah diri sebelum terlambat, kerana kita tidak tahu bila ajal akan datang menjemput kita. Akhir dari saya, sepotong ayat dari Al-Quran yang membawa maksud :-

Dan apabila Kami berikan kesenangan kepada manusia niscaya berpalinglah dia; dan membelakang dengan sikap yang sombong; dan apabila dia ditimpa kesusahan niscaya dia berputus asa.

Surah Al Israa' (83).

Wassalam.

Wednesday, April 8, 2009

Membenci Bapa?

Assalamualaikum semua.

Sukanya saya untuk memberikan satu hadis pada anda semua :-

Dari Abu Hurairah, Katanya Rasulullah S.A.W bersabda : "Janganlah kamu membenci bapakmu. Siapa yang benci kepada bapaknya, maka dia kafir."

Riwayat Shahih Muslim.

Hadis ini terang-terang mengatakan tentang akibat bagi mereka yang membenci bapa mereka sendiri. Hadis ini turut di sokong oleh firman dari Allah S.W.T :-

Sembahlah Allah dan janganlah kamu mempersekutukan-Nya dengan sesuatupun. Dan berbuat baiklah kepada dua orang ibu-bapa, karib-kerabat, anak-anak yatim, orang-orang miskin, tetangga yang dekat dan tetangga yang jauh, dan teman sejawat, ibnu sabil dan hamba sahayamu. Sesungguhnya Allah tidak menyukai orang-orang yang sombong dan membangga-banggakan diri,

Surah An-Nisa' Ayat 36.

Bayangkan jika kita dibenci oleh kawan baik kita sendiri, pasti kita akan merasa serba salah dan serba tidak kena, atau jika kita dibenci oleh Ibu dan bapa kita, pasti kita akan merasa tersiksa dan tertekan kerana orang yang melahirkan kita dan membesarkan kita membenci kita. Tetapi bayangkan pula yang membenci kita ini adalah Allah. Apa perasaan anda semua? Jika anda semua tidak merasakan apa-apa, pasti ada sesuatu yang tidak kena dengan Iman anda, atau adakah anda ini benar-benar Islam? Kepada mereka yang tidak mendapat apa-apa kebaikkan dari bapa mereka, adalah menjadi tanggungjawab mereka untuk berdoa supaya bapa mereka berubah supaya menjadi lebih bertanggungjawab. Bukan dengan bertegang lidah atau mengeluarkan kata-kata kesat kepada bapa anda sendiri! Islam tidak mengajar kita supaya membenci umat yang lain, terutama sekali umat yang mempunyai pertalian darah dengan kita sendiri!

Jika inilah yang dikatakan di dalam hadis dan di dalam Al-Quran, apa yang hendak diperkatakan lagi? Nerakalah tempat kembali orang-orang yang ingkar dengan ayat Allah ini. Dah tahu? tapi kenapa buat juga? Rasa sempat nak bertaubat? Rasa dah cukup hebat? Nak bertangguh? Suka hatilah, sebab apa yang anda buat semua itu, tidak sedikit pun mendatangkan kebaikkan kepada diri sendiri.

Firman Allah S.W.T :-

Katakanlah: "Marilah kubacakan apa yang diharamkan atas kamu oleh Tuhanmu yaitu: janganlah kamu mempersekutukan sesuatu dengan Dia, berbuat baiklah terhadap kedua orang ibu bapa, dan janganlah kamu membunuh anak-anak kamu karena takut kemiskinan, Kami akan memberi rezki kepadamu dan kepada mereka, dan janganlah kamu mendekati perbuatan-perbuatan yang keji, baik yang nampak di antaranya maupun yang tersembunyi, dan janganlah kamu membunuh jiwa yang diharamkan Allah (membunuhnya) melainkan dengan sesuatu (sebab) yang benar." Demikian itu yang diperintahkan kepadamu supaya kamu memahami(nya).

Surah Al- An'aam, Ayat 151.

Kalau dah menjadi haram jika kita tidak berbuat baik kepada ibu bapa kita, jadi tak payah la nak susah-susah hendak bersolat dan membuat amal kebajikan. Sudah pastilah ianya tidak akan diterima oleh Allah. Kenapa saya berkata demikian? Siapa saya? Pasti soalan itu berlegar di fikiran anda semua. Anda fikirlah sendiri, apakah dia benda yang haram di sisi Islam? Kita ambil la contoh binatang, dan contoh yang terdekat ialah Babi. Babi tu haram kan? Sungguh-sungguh haram kan? Bukan main-main tau haramnya tu. Kalau dah haram tu, nak dekat lagi ke? Sama la seperti dengan membenci Bapa kita, haram membenci bapa dan kalau kita buat juga, samalah juga dengan kita memegang babi itu sendiri. Bila dah terpalit dan tidak disamak untuk disucikan kotoran itu, segala amal kita tidak akan diterima. Faham? Jadi tak payah la kita nak susah-susahkan fikiran kita, sebab ianya berkenaan dengan logik akal. Hanya orang yang berakal dan ambil pelajaran dari Al-Quran saja yang akan mendapat keberuntungan.

Jadi fikirlah semua, anda hendak rugi atau untung? nak untung? mari la ke syurga, nak rugi? pegi lah ke neraka jahannam. Tepuklah dada, tanyalah iman. Sesungguhnya iman itu adalah sesuatu yang tidak dapat diwarisi.

Wassalam.

Friday, April 3, 2009

Situasi di Pejabatku.

Assalamualaikum semua....

Hari ini saya nak ceritakan pada anda semua situasi atau kondisi di pejabat saya. Pada mula saya melaporkan diri di sana, saya dapat berkenalan dengan bermacam-macam jenis manusia. Tapi yang lebih menarik perhatian saya ialah, kumpulan saya ditugaskan bersama-sama dengan saya di dalam sebuah unit ini. Pada mulanya semua ahli kumpulan saya kelihatan malu-malu dan kaku, tetapi saya cuba juga untuk mengenali diri mereka dengan lebih dekat. Sebenarnya saya amat suka memerhatikan gelagat dan tingkah-laku manusia. Ini adalah hasil pemerhatian saya setelah 4 bulan bersama-sama mereka. Apa yang saya buat ini adalah kerana manusia di ciptakan bersuku-suku dan berbangsa-bangsa dan adalah menjadi tanggungjawab kita untuk saling kenal mengenali antara satu dengan lain.

Firman Allah SWT :-

Hai manusia, sesungguhnya Kami menciptakan kamu dari seorang laki-laki dan seorang perempuan dan menjadikan kamu berbangsa - bangsa dan bersuku-suku supaya kamu saling kenal-mengenal. Sesungguhnya orang yang paling mulia diantara kamu disisi Allah ialah orang yang paling taqwa diantara kamu. Sesungguhnya Allah Maha Mengetahui lagi Maha Mengenal. [49:13]

Didalam pemerhatian saya ini dapatlah saya memerhatikan ada manusia yang busuk hati, baik hati, gila glamour, tak tahu malu dan suka mengumpat (amalan biasa dalam mana-mana pejabat). Disini saya tidak mahu menyalahkan sesiapa, tetapi apa yang berlaku ini amatlah menyedihkan saya. Bila ditegur, makin menjadi-jadi dan makin keras kepala. Hari-hari mereka solat, tapi soalnya disini ialah solat apa yang mereka lakukan? Sebab selepas solat, mereka akan kembali melakukan perbuatan mungkar. Seperti dalam firman Allah di dalam surah 29 ayat 45 yang bermaksud :-

"Bacalah apa yang telah diwahyukan kepadamu, yaitu Al Kitab (Al Quran) dan dirikanlah shalat. Sesungguhnya shalat itu mencegah dari (perbuatan- perbuatan) keji dan mungkar. Dan sesungguhnya mengingat Allah (shalat) adalah lebih besar (keutamaannya dari ibadat-ibadat yang lain). Dan Allah mengetahui apa yang kamu kerjakan."

Jika ini yang berlaku di pejabat saya atau di mana-mana sahaja, solat apa yang mereka kerjakan itu jika ianya tidak dapat mencegah mereka dari melakukan perbuatan mungkar? Mengumpat tu jangan cakap lah, hampir hari-hari ada saja berita panas yang hendak dikongsikan bersama. Tidak cukup dengan itu, jenaka lucah dan kata-kata keras sering dilontarkan sesama mereka tanpa mengira umur. Dimana adab mereka dalam menghormati orang yang lebih tua? Jika jenaka lucah itu sudah menjadi sebati pada diri mereka, perlukah setiap hari ianya menjadi makin teruk dan melampaui batas?

Sekarang saya sudah tahu siapa mereka sebenarnya dan ada kala saya menjadi begitu menyampah dengan gelagat mereka. Rasa mual dan loya pun ada apabila mereka berkelakuan sebegitu. Saya menyangkakan hanya saya sahaja yang benci dengan kelakuan mereka itu, tetapi ada juga 2-3 orang lain yang kurang senang dengan gelagat mereka itu yang seperti tidak tahu malu. Hendak dikatakan kejutan budaya, ada diantara mereka yang sudah biasa dengan hidup di bandar. Jadi apa yang berlaku sebenarnya? kenapa mereka jadi sedemikian rupa? Jawapannya akan saya berikan di penghujung artikel ini.

Apa yang menyedihkan saya ialah, mereka mudah membenci orang dan menilai orang lain yang kononnya orang itu telah mengganggu mereka dan mereka terus menjadikan orang itu musuh mereka. Sedangkan orang itu tidak membuat apa-apa salah pun dan orang itu adalah orang yang baik. Baik maksud saya disini ialah, tidak mengumpat, menjaja fitnah, dan mengganggu orang lain. Tetapi tidak semena-mena orang itu dilabel dengan bermacam-macam nama dan mereka tidak segan silu terus menyebarkan kebencian mereka itu kepada orang lain dengan harapan orang lain juga akan membenci orang itu. Kenapa jadi sebegini?

Sebenarnya semua yang berlaku ini ada sebabnya dan sebab yang utama ialah pengaruh dari keadaan luar. Orang pada masa sekarang lebih suka kepada perkara-perkara yang tidak mendatangkan faedah dan mudah. Walaupun kerja mereka siap, tapi perkara yang mereka buat itu tidak sepatutnya mereka buat. Dah tau berdosa, tapi masih lagi nak buat....sedihnya saya. Satu lagi sebab yang nyata ialah, didikan dari ibu bapa. Saya tidak mengatakan yang ibu bapa mereka tidak pandai mendidik anak-anak mereka. Tetapi pasti ada yang silap sehinggakan mereka menjadi sedemikian. Kita pada masa kecil dulu ibarat kain putih yang perlu dicorak dengan baik agar menjadi seorang manusia yang baik. Jadi ibu bapa memainkan peranan yang amat penting sekali. Bukannya cikgu atau orang dewasa yang lain yang memainkan peranan utama, tetapi ibu bapalah yang memainkan peranan yang utama. Orang-orang selain ibu bapa mereka itu adalah watak sampingan sahaja dan tidak lebih dari itu.

Selain dari itu, kita juga banyak didedahkan dengan panorama yang tidak sihat di sekeliling kita. Keadaan sekeliling kita ini juga banyak memainkan peranan dalam pembentukan minda kanak-kanak. Kanak-kanak ini masih belajar, jadi apa yang mereka lihat itulah yang mereka ambil. Jadi siapa yang harus dipertanggungjawabkan? Bukan untuk menyalahkan sesiapa, tapi sekadar untuk muhasabah diri sahaja. Tetapi sekecil-kecil yang hendak dinampakkan adalah tanggungjawab diri kita sendiri dan salah diri kita sendiri. Kita yang membiarkan keadaan sebegini, kita yang memejamkan mata apabila perkara mungkar terjadi di depan mata kita, kita yang mendiamkan diri apabila kejahatan berlaku di depan mata kita. Jadi janganlah hendak disalahkan pada orang lain. Salahkan diri sendiri tu dulu, kemudian barulah mulakan perubahan pada orang lain.

Tapi yang pastinya, saya tidak kesal dalam mengenali mereka. Banyak yang saya pelajari dan banyak yang saya fahami dari mereka. Inilah kondisi yang saya nampak di dalam tempat saya bekerja. Pengalaman ini saya akan gunakan untuk memperbaiki diri saya sendiri dan juga orang lain. Saya harap mereka akan cepat sedar dan cepat berubah selagi masih sempat. Neraka jahannam itu adalah seburuk-buruk tempat kembali. Tiada siapa yang dapat mengubah diri kita melainkan kita sendiri.

Wassalam.