NuffNang

Nuffnang

Translate

Monday, December 7, 2009

Ketuanan Melayu di Bumi Malaysia.

Assalamualaikum.

Pada pagi ini saya ingin meluahkan serba sedikit tentang apa yang terbuku di dalam hati. Hal ini sebenarnya sudah selalu kita dengar dan kita dan kita baca di dalam media negara kita. Semua orang sudah tersedia maklum mengenai ketuanan melayu di tanah air kita ini, tetapi masih ada lagi yang mengungkit tentang hal ini. Mereka ini saya panggil sebagai biadab dan tidak layak menjadi rakyat Malaysia. Mari kita lihat sejenak sejarah negara kita, siapakah penduduk asal negara kita ini? Sudah pasti jawapannya bukan kaum India dan Cina. Mereka ini diterima menjadi rakyat negara kita melalui prinsip 'Jus Soli' yang dibuat antara Tunku Abdul Rahman dan pihak penjajah pada masa itu dan bukannya antara Tunku Abdul Rahman dan kaum-kaum ini. Sudah lupakah mereka kepada 'kebaikkan' dan 'pemurahnya' TAR dan kaum melayu yang telah menerima mereka sebagai rakyat Malaysia? Kenapa harus diungkit lagi hal ketuanan melayu ini? Keceluparan mulut ahli parlimen DAP barat ini tidak seharusnya di pandang ringan. Tetapi hakikatnya ialah, saya yakin dia sendiri tidak heran dengan kecaman dan kutukan yang dibuat oleh pihak yang bertanggungjawab. Dia sendiri tidak takut dengan apa yang bakal terjadi kepada dia, sebab akhirnya dia akan meminta maaf dan kemudian keadaan akan kembali reda.

Sama juga jika kita memanggil dia dengan perkataan 'keling', sudah pasti kaum india akan melakukan perkara yang sama dan akhirnya jika kita meminta maaf, keadaan akan kembali tenang. Tetapi keadaan lebih buruk di pihak kita kerana pihak kita pasti akan dipaksa meminta maaf berkali-kali dan sudah pasti akan ada yang dipaksa meletakkan jawatan atau berhadapan dengan saman. Apakah yang sudah terjadi? Jika dilihat dari sudut ekonomi, orang bukan melayu begitu berjaya. Dari sudut kekayaan pula, orang bukan melayu juga yang menjadi juara. Jadi apa lagi yang mereka hendak? Apakah orang melayu terutamanya UMNO sudah menjadi takut kepada mereka ini? Atau adakah orang melayu ini sudah menjadi 'barua' kepada kaum bukan melayu ini? Dimanakah semangat melayu yang dilaungkan semasa berucap di dewan-dewan dan kawasan-kawasan semasa pilihanraya? Sikap pengecut seperti inilah yang menyebabkan ada kaum lain yang berani mengungkit mengenai hak-hak istimewa orang melayu kita ini. Saya menyarankan kepada kerajaan agar mereka-mereka yang berani bersuara mengenai hak dan ketuanan melayu ini hendaklah dibuang dari negara Malaysia. Mereka-mereka yang tidak suka mengenai kedudukan mereka di negara kita ini saya sarankan kepada mereka supaya pulang ke negara asal mereka. Negara Malaysia bukanlah negara untuk orang-orang yang tidak tahu bersyukur. Negara ini adalah negara untuk mereka yang berpijak di dunia realiti dan menerima kenyataan siapa diri mereka yang sebenar di negara Malaysia ini.

Wassalam.

Thursday, December 3, 2009

Dari mata pena melayu.

Berikan aku satu tanda aras dimanakah kedudukan orang melayu sekarang,
Usah berikan aku alasan kerana itu amat jelek bagi aku,
Berikan aku satu kepastian yang orang melayu itu akan bangkit kembali,
Usah berikan aku tempoh yang tidak pernah ditepati,
Berikan aku satu contoh kebanggaan mercu tanda orang melayu,
Usah tunjukkan aku menara kembar Petronas kerana ianya bukan dari tangan melayu.

Aku ingin bersuara, tetapi apakan daya suaraku kerdil,
Aku ingin membentak tetapi kekuatanku hanya seorang,
Aku ingin menegur, tapi bimbang dikatakan pengkhianat,
Jadi bagaimanakah cara yang harus ku lakukan lagi?

Aku menulis menggunakan mata pena yang tumpul,
Tiada yang peduli tentang apa yang aku luahkan,
Adakah apabila sudah terkena batang hidung sendiri baru hendak sedar?
Adakah apabila bangsa sudah hancur barulah hendak bertindak?
Ganerasi muda yang diharapkan mula menjadi kurap,
Berjangkit menjadi lebih teruk dan lebih menggelikan,
Adakah ubat untuknya suatu hari nanti?
Adakah apabila bangsa menjadi hamba, barulah hendak berdiri?
Sedarlah wahai sahabatku sekalian sebelum terlambat.

Wednesday, December 2, 2009

Belajar menerima kenyataan. (Vol.3)

Assalamualaikum semua.

Ini adalah siri ke-3 artikel Belajar menerima kenyataan. Pada siri yang lepas saya bercerita dari aspek cinta dan kerjaya. Kali ini saya hendak bercerita mengenai kisah menerima kenyataan dari aspek kehidupan. Di dalam kehidupan kita, tiada seorang pun yang tidak pernah gagal dalam mencapai kejayaan dalam kehidupan. Setiap orang ada jatuh dan bangun dalam usaha untuk mencapai sasaran. Itu pada orang yang mempunyai sasaran, tetapi bagaimana pula dengan orang yang tidak mempunyai sasaran? Saya tidak akan bercerita mengenai pihak yang lagi satu ini. Setiap tahun, kita pasti ada matlamat, azam atau resolusi yang baru untuk di capai. Setiap tahun juga kita akan menilai kembali apa yang dicapai oleh kita pada tahun tersebut untuk mengetahui di mana tahap kita yang sebenar.


Kemuncak kejayaan kehidupan kita ialah apabila kita dapat mencapai sasaran yang telah kita tetapkan pada tahun tersebut. Tetapi jika kita tidak berjaya dalam mencapai sasaran, inilah saatnya dimana kekuatan mental kita akan diuji. Ada orang yang mengambil sasaran yang ditetapkan mereka terlalu serius sehingga mengalami tekanan mental apabila gagal mencapainya. Jadi pada masa inilah kawan-kawan menjadi pendamping untuk menguatkan kita kembali. Kebanyakkan orang tidak akan menceritakan permasalahan mereka kepada ibu bapa mereka. Mereka lebih suka menceritakan masalah mereka dengan kawan-kawan mereka sendiri. Sebenarnya kita boleh belajar menerima kenyataan dengan kekuatan diri kita sendiri sahaja. Tak percaya? Percayalah, kita sendiri mampu untuk melakukannya.

Kekuatan yang utama ialah daripada diri kita sendiri. Kalau kita hendak, kita mampu melakukannya. "Dimana ada kemahuan, disitu ada jalan." Sebab itulah asas akidah kita kena kuat dan teguh. Bagaimana hendak menguatkan akidah kita ialah dengan menjalankan suruhan Allah dengan sepenuh hati. Hati yang bersih akan dapat membantu kita dalam menerima segala ujian dariNya. Ini dapat saya buktikan dengan perubahan yang jelas pada diri seorang sahabat saya. Pada mulanya, setiap masalah yang menimpa dirinya menjadi satu bebanan padanya. Tetapi semua itu berubah apabila dia mula tahu apa itu ujian dan apa itu bala. Ujian dan bala merupakan dua perkara yang sangat besar perbezaannya. Tetapi apabila kita ditimpa bala dan ujian dari Allah SWT, kita sering mengucapkan "Ya Allah, apalah dosaku ini?" Ayat ini seolah-olah kita menyalahkan Allah atas apa yang menimpa diri kita. Wajarkah kita menyalahkan Allah atas apa yang menimpa diri kita? Atau wajarkah kita pasrah atas apa yang menimpa diri kita? Disinilah kekuatan Akidah itu memainkan peranan yang penting.

Apabila datang sesuatu ujian, kita hendaklah menerimanya dengan redha dan terus bangkit untuk menghadapinya. Barulah kita akan merasa kemanisan kejayaan itu. Contohnya, pada tahun ini kita menetapkan sasaran untuk mencapai gred yang terbaik dalam SPM. Tetapi apakan daya keputusan yang diperolehi hanyalah cukup-cukup makan sahaja. Kita janganlah pasrah, tetapi kita haruslah cuba untuk memperbaiki diri kita dengan alternatif yang ada. Gagal sekali tidak bermakna gagal selamanya. Sungguh banyak punca rezeki yang ada didunia ini dan hanya kemahuan kita sahaja yang menjadi penghalangnya. Jadi belajarlah menerima kenyataan agar setiap detik hidup kita menjadi lebih bermakna.

Wassalam.

Tuesday, December 1, 2009

Belajar menerima kenyataan. (Vol.2)

Assalamualaikum Wbt.

Kali ini saya akan bercerita mengenai belajar menerima kenyataan apabila kita gagal dalam bercinta. Pada suatu ketika dahulu pernah ada seorang sahabat yang mengatakan kepada saya yang dia tidak akan berasa kecewa apabila dia ditinggalkan kekasih. Alasannya ialah, dia sudah banyak kali bercinta dan dia sudah boleh belajar dari kegagalan yang lepas. Tetapi, yang sebenarnya ialah dia amat-amat kecewa juga apabila ada seorang kekasih yang dia betul-betul cinta telah meninggalkannya. Dia mula membuat perkara-perkara yang bodoh dan yang boleh merosakkan akidahnya.


Kepada sidang pembaca sekalian, sebenarnya kita harus bersedia dalam apa juga kemungkinan yang bakal terjadi. Kita hendaklah menyediakan tilam yang empuk agar suatu hari nanti apabila kita terjatuh, sakitnya tidaklah begitu terasa. Sebagai contoh apabila kita kecewa dalam satu-satu hal, janganlah kita duduk bersendirian kerana ianya akan menambah lagi kemurungan yang dialami. Selalulah kita bersama-sama dengan sahabat-sahabat kita dan lebih baik lagi jika kita menyertai aktiviti yang dilakukan oleh sahabat-sabahat kita itu. Tetapi haruslah diingat, carilah sahabat yang baik dan bukannya yang menghancurkan kita. Sahabat yang baik adalah sahabat yang berani mengatakan tidak kepada kesalahan yang bakal kita lakukan. Bagi yang kurang mempunyai kawan, penuhilah aktiviti anda dengan aktiviti yang berfaedah seperti menghadiri program ilmu atau program yang membina motivasi dan akidah diri. Memuhasabah diri juga merupakan salah satu cara yang terbaik juga.

Akhir sekali, solat jugalah yang menjadi ibu kepada segala penawar kedukaan. Tetapi solat yang berkesan adalah solat yang benar-benar dilakukan mengikut syariat sahaja. Jika solat yang dilakukan sebagai contoh, tidak memahami sepatah apa pun yang dibaca, solat yang dibuat kerana mengikuti orang kebanyakkan, sudah pasti solat itu tidak akan terkesan dan tidak akan memberi ketenangan kepada kita. Lakukanlah setiap kerja itu kerana Allah kerana sudah pasti apa datang ujian dariNya, kita akan dapat menerima segala kegagalan itu dengan tenang. Barulah kita akan menjadi lebih berani untuk menghadapi kenyataan.

Wassalam.