NuffNang

Nuffnang

Translate

Sunday, June 14, 2009

Bukit Kepong (1981) & Darah Satria (1983)

Assalamualaikum semua.

Dengan melihat tajuk penulisan saya pada kali ini, pasti ramai yang tahu tentang filem lama melayu ini. Jalan cerita kedua-dua filem ini mengisahkan bagaimana keadaan negara pada masa itu yang diancam oleh pengganas komunis. Jalan cerita yang berbeza, tetapi maklamat yang sama.

Filem Bukit Kepong yang ditayangkan pada tahun 1981 memaparkan kisah keadaan pada masa itu, di mana sebuah kampung yang sering di ganggu oleh pengganas komunis. Sehinggalah satu hari tu, balai polis bukit kepong telah diserang oleh pengganas komunis sehinggakan mengorban seluruh anggota polis bukit kepong. Kisah tragis ini merupakan satu peringatan kepada kita semua agar tidak leka sehingga membiarkan musuh negara mengganas sehingga mengancam keselamatan negara.

Filem Darah Satria pula yang ditayangkan pada tahun 1983 mengisahkan sepasukan angkatan tentera yang mahu menghapuskan saki baki pengganas komunis yang ada di Malaysia. Perjuangan mereka membuahkan hasil tetapi sebagai ganti, kapten mereka cedera parah kerana terkena dengan jerangkap samar pengganas komunis.

Dari kisah kedua-dua filem ini, dapatlah saya simpulkan yang pengganas komunis ini adalah orang-orang yang tidak layak diberi pengampunan. Jadi, usul untuk membawa ketua komunis Chin Peng ini sepatutnya di tolak dan tidak seharusnya dibicarakan lagi. Sesiapa sahaja yang cuba untuk berusaha membawa pengganas ini balik, mereka patut dilabelkan sebagai pengkhianat negara!! Pengkhianat kepada negara adalah sama juga dengan pengkhianat kepada YDP Agong dan juga Agama. Hukuman kepada pengkhianat ini sepatutnya bunuh! Anwar Ibrahim dan juga orang-orang yang bersama-sama dengannya yang berusaha dan menyokong apa juga idea untuk membawa balik Chin Peng, patut di tahan sebagai pengkhianat.

Ini adalah pandangan saya mengenai hal ini berdasarkan kepada berita yang dipaparkan di dalam Utusan Malaysia pada 14 Jun 2009. Pada pendapat saya, Chin Peng patut di hukum balas bunuh. Ini kerana, dibawah pemerintahan dialah ramai orang melayu, kaum lain dan juga askar melayu terbunuh. Jika difikirkan balik sejarah yang telah berlaku, adalah tidak rasional jika Chin Peng tidak dihukum dengan hukuman yang setimpal. Saya juga berfikir, pasti masih ada orang-orang Chin Peng yang masih hidup dan masih setia kepada dia. Sebab itulah usaha untuk membawa dia kembali itu masih ada lagi. Tidak mustahil juga ada parti politik yang terlibat dalam hal ini. Saya dengan tegas menyatakan, orang-orang melayu yang terlibat ini eloklah di panggil sebagai pengkhianat dan orang melayu bodoh. Nak tahu sebabnya? Bacalah sejarah, kerana sejarah itu penting, tanpa sejarah tiadalah kita.

Saya berharap usaha membawa pengganas komunis ini balik haruslah dihentikan. Sesiapa yang cuba membangkitkan usul ini, patut di tahan di bawah akta ISA. Inilah yang baru dikatakan sesuai dengan gaya. Undang-undang ISA digunakan untuk keselamatan negara. Jika ada pertikaian lagi, bodoh la mereka itu. Jadi sama-samalah kita membantah usaha membawa pengganas ini balik ke negara kita yang tercinta ini.

Wassalam.

No comments:

Post a Comment

Sebolehnya sila tinggalkan nama anda, sekadar nama samaran pun dah cukup agar orang lain senang menyebut nama anda. Terlalu banyak anynomous (tanpa nama) menyukarkan perbincangan. Sila jaga tatasusila anda semasa memberikan komen. Pihak kami juga tidak akan bertanggungjawab terhadap apa juga kerosakan yang berlaku terhadap penggunaan maklumat di dalam blog ini.