Translate

NuffNang

Sunday, March 13, 2011

Editor Choice Article - 3 March: Dark days for the Ummah since the destruction of the Khilafah

The 3rd of March is a date that is etched into the history of the Muslim Ummah as one of its darkest days ever. It was on this date in the fateful year of 1924 CE that the last vestige of legitimate Islamic rule was ended. The office of Khilifah was abolished by the treacherous Mustafa Kamal and the Muslim Ummah has since then been plunged in to darkness and humiliation. Thus any trace of the Uthmani Khilafah was extinguished as the 101st Khaleefah of Islam, Abdul Mejid II was exiled from the now secular Republic of Turkey.

His banishment from the land of Anatolia with little more than a suitcase and some cash was the beginning of the humiliation that the Muslim world has suffered to this very day. With what was described as the shield of the Muslims by the Prophet Muhammad صلى الله عليه وسلم - now in exile, the Ummah was set to be subjected to numerous tragedies that would involve against it murderous wars, foreign occupation, economic strangulation, political manipulation as well as a cultural colonialism that sought to distance the Muslim world from the concept of Islamic ruling and the obligation of living under the Khilafah.

With the sole legitimate leadership of the Muslims, the Khilafah, destroyed the lands of Islam were divided in to numerous statelets and disputed territories. These new entities were established along the lines of ethnicity, sectarianism and racism by the colonialist powers of the day in an attempt to ensure that Muslim Ummah would never rise again. Nationalism that was nurtured by the colonialists in the run up to the destruction of the Khilafah helped to ensure that these new entities would remain at loggerheads, never to think of uniting again. In addition, the blessed land of Palestine was occupied, its inhabitants dispersed so as assuage the West’s guilt and a great injustice was committed in establishing the state of Israel. Any attempts to replicate the power of a unitary leadership of the Muslim world were replaced by pathetic and impotent bodies such as Arab League and the Organisation of Islamic Countries (OIC). These organisations were designed to perpetuate disunity and division as they preserved the borders and barriers betweens Muslims that the colonialists had established. These states have never had the interests of Islam and the Muslims at heart. This can be seen to this day, as the OIC and Arab League issue countless resolutions on issues such as Palestine and Iraq without ever actually doing anything to change the status quo. These resolutions are but lip service by the insincere leaders of these entities to the cause of Islam, designed solely to pacify their Muslim populations into thinking that Islam cannot solve the Ummah’s problems.

These rulers have committed far more heinous crimes against the Muslims than simply issuing empty resolutions. Western colonialism put in place a motley crew of dictators, monarchs, autocrats and downright puppets that have served their colonial masters in a manner more loyal than their own populations. Successive rulers have betrayed the interests of Muslims. With their brutality and lack of self-respect seemingly having no limits, the Muslim rulers are falling over themselves in an attempt to please. For example, Qatar today hosts the largest airstrip in the Middle East, to be used exclusively by the US Air Force to bomb Muslim lands and control the skies of the Middle East. Bahrain, which previously hosted the naval forces of the British Empire, now serves as the base for the US Navy’s 5th Fleet. Almost every nation in the Muslim world today has facilitated the military aims of the various colonial at some point. Present day Pakistan, in a clear contradiction of General Musharraf’s own motto of “Pakistan First”, is engaging in a war with his own people whilst compromising the sovereignty of the country in allowing US troops to act with impunity. Deploying his powerful military not to defend Muslims from aggression, he has made the Pakistani Armed forces nothing more than mercenaries. They are forced to act as mercenaries by the regime for some paltry economic aid for a corrupt government whilst the blood and honour of their brothers and sisters is violated on a global scale. Due to these tyrannical rulers the armies of the Muslim world have been held back, shackled to their bases, unable to come to the aid of their brethren in Chechnya, the Balkans, Kashmir, Afghanistan, Iraq or anywhere else that conflict rages.

Since the destruction of the Khilafah in 1924 there has been an assault on the resources in the Muslim lands. Starting with the 100-year contracts signed with western oil companies to drill for oil in the 1930’s, lucrative contracts are being signed by western agencies for natural resources that rightfully belong to the Ummah. The most recent of which have been the colonial style Production Sharing Agreements (PSA’s) for Iraqi oil. These agreements mean that Iraq oil will be privatised, ending up in the hands of foreign, mostly US, oil companies. In addition to this, these agreements spell out that these oil companies will make up to a massive 75% profit on the oil, with 65 of Iraq’s roughly 80 known oil fields being offered to these companies for exploration. In the words of Dick Cheney during his time as Haliburton CEO in 1999 who said, "By 2010 we will need [a further] 50 million barrels a day. The Middle East, with two-thirds of the oil and the lowest cost, is still where the prize lies.” Even the wealth that has been generated has not been utilised by the rulers for the benefit of the people or to secure long-term independence and self-sufficiency. A lack of investment in education, employment and technological infrastructure means that billions of dollars are wasted on importing resources, which could be developed at home. It is shocking that Iran, the world’s fourth largest oil producer, can only produce 57% of the nation’s daily petrol consumption due to a lack of refineries.

The Muslim world has indeed seen destruction, devastation and calamity for the past 83 years. However, the signs of awakening for the return of the Khilafah are now clear for all to see. The proof of this can be seen in the growing gulf between the rulers and the ruled; the speeches and Khutbahs in universities and mosques throughout the Muslim world that call for a sincere and rightly guided Khaleefah to lead the Ummah; witness the mass demonstrations against the bombing and killing of innocent Muslims by US and UK forces in Karachi, Jakarta, Hebron, Dhaka and other places; the increasingly brutal methods and oppression that the regimes are forced to use to quell the desire for political change such as in Egypt and Uzbekistan. It can also be seen by the actions of the colonial powers who realise that the rulers they imposed upon the Muslim world have no support and no legitimacy, hence they are forced to resort to occupying Muslim lands and cementing their presence through military bases. The global reawakening for Khilafah can also be seen in the desperate and pathetic attempts by the regimes and their scholars, who they have bought for a cheap price, to malign, slander and attack the idea of Khilafah. They lie by saying that the Khilafah cannot be established in the modern age, that Islam and politics do not mix, that sectarian differences are too great, that the western powers are too powerful and that the Ummah of Muhammad صلى الله عليه وسلم can never be unified. All of the efforts of the enemies of Islam will be in vain for Allah سبحانه وتعالى has promised the believers that the Khilafah will return on the method of the Prophet and there is no power or might other than Allah سبحانه وتعالى.

Friday, March 11, 2011

SN243 - MUHASABAH TERHADAP HARAKAH ISLAM YANG MENGAKUI SISTEM TAGHUT

SN Keluaran 7 Januari 2011
 
  alt
 
MUHASABAH TERHADAP HARAKAH ISLAM YANG MENGAKUI SISTEM TAGHUT
 
[SN243] Setelah hancurnya Daulah Khilafah pada tahun 1924, banyak harakah (gerakan) Islam yang telah muncul dan bangkit berjuang untuk mengembalikan kejayaan Islam. Pelbagai harakah Islam ini berjuang dengan tujuan, idea dan metode perjuangan masing-masing. Walaupun jalan yang diambil oleh harakah Islam ini berbeza-beza, namun Insya Allah semuanya mendapat ganjaran dari Allah SWT selama mana mereka ikhlas berjuang untuk Islam dan menuruti jalan yang lurus. Namun begitu, tidak semua perjuangan ini relevan dengan qadhiyah masiriyah (masalah utama) umat Islam atau sesuai dengan tuntutan ajaran Islam dalam melakukan taghyir (perubahan). Jadi, ‘ikhlas’ sahaja tidaklah mencukupi meskipun keikhlasan memang tuntutan mendasar dalam amal perjuangan. Keikhlasan mestilah disertai dengan pemahaman dan pelaksanaan HUKUM-hukum Islam secara benar di dalam usaha untuk melakukan perubahan yang dikehendaki oleh syarak. Kebenaran hanya akan dapat dicapai apabila kita berpandu kepada nas (Al-Quran dan Sunnah), bukannya kepada akal.

Di dalam perjuangan untuk menegakkan agama Allah dan menegakkan sebuah Negara Islam, maka sudah semestinya kita wajib meneledani perjuangan Rasulullah SAW di dalam menegakkan negara. Sesungguhnya Islam adalah agama yang komprehensif yakni bukan sekadar agama spiritual tetapi juga agama yang mengatur segenap aspek kehidupan, baik secara individu, bermasyarakat mahupun bernegara. Dengan kata lain Islam adalah agama dan sekaligus negara. Maka dari itu, sejak Rasulullah SAW diutus sebagai Nabi dan Rasul, yang menjadi fokus utama perjuangan baginda dan para sahabat adalah bagaimana untuk mengamalkan agama Islam secara menyeluruh, dari kehidupan individu hinggalah kepada kehidupan bernegara dan seterusnya untuk mengatur dunia.

Bermula dari perjuangan di Mekah di mana baginda diutuskan, Rasulullah SAW telah berhasil mewujudkan Islam dalam kehidupan bernegara setelah baginda berjaya menegakkan Daulah Islamiyyah di Madinah. Daulah Islam ini kemudiannya dilanjutkan oleh para khulafa' sesudah baginda selama lebih 1300 tahun sehinggalah kehancurannya (Khilafah) di Turki pada tahun 1924. Sejak saat itulah umat Islam hidup terpecah belah dalam puluhan negara-bangsa (nation-states) yang memerintah dengan sistem taghut (selain Islam) dan hidup menderita kerana menjadi sasaran penindasan pemimpin mereka sendiri dan juga kuffar Barat.

Oleh kerana Islam adalah agama dan negara, bukan sekadar agama spiritual, setiap perjuangan harakah Islam wajib memperhatikan masalah ini dalam perjuangan masing-masing. Inilah yang disebut sebagai qadhiyah masiriyah (masalah utama / vital issue) umat Islam - untuk mengamalkan keseluruhan ajaran Islam di dalam kehidupan bernegara dalam bingkai Negara Khilafah. Dengan demikian, perjuangan harakah Islam seharusnya terfokus pada dua hal.

Pertama; membebaskan umat Islam dari penjara sistem taghut (sistem sekular, demokrasi, teokrasi, monarki, federasi, diktator dan sebagainya) yang telah memecah belah umat Islam dan menjadikan mereka tidak berdaya menghadapi hegemoni Barat.

Kedua; mengembalikan umat Islam ke dalam satu institusi politik pemersatu umat iaitu Negara Khilafah Islamiyyah. Kuffar Barat dan para penguasa dunia Islam sebagai pemimpin sistem taghut ini sangat memahami akan hal tersebut. Oleh yang demikian mereka senantiasa merancang dan melakukan strategi untuk membendung dan ‘menjinakkan’ harakah-harakah Islam. Mereka telah pun berhasil di dalam misi ini di mana sebahagian besar harakah Islam berjaya dijinakkan. Harakah Islam ini akhirnya menjadi harakah yang pragmatis dan tunduk kepada realiti, malah mereka ‘menundukkan’ pula Islam dengan realiti.

Namun, tidak kesemua harakah Islam berjaya dijinakkan Barat di mana ternyata terdapat harakah Islam ideologis yang tidak tunduk kepada kehendak Barat. Harakah jenis ini sangat faham bahawa satu-satunya jalan yang benar untuk menyelesaikan masalah umat Islam adalah dengan cara taghyir (merombak total) bukannya dengan islah (memperbaiki) sistem taghut/sekular yang sedia ada. Mereka juga faham bahawa  umat Islam perlu dipimpin dengan menerapkan hukum Islam secara kaffah (menyeluruh) melalui tegaknya Negara Khilafah. Malangnya harakah Islam ideologis ini sering diburuk-burukkan dan dilabel dengan negatif oleh Barat dan sering menghadapi tentangan dari penguasa kaum Muslimin itu sendiri. Dalam masa yang sama, Barat berusaha membela dan membelai harakah Islam yang pragmatis dan Barat selalu memuji dan ‘menyanjung’ mereka kerana bersifat moderat. Akhirnya harakah Islam pragmatis ini telah berjaya ‘disesatkan’ oleh Barat hingga tunduk kepada realiti sehingga mereka tidak lagi sedar akan qadhiyah masiriyah umat Islam. Mereka malah mengakui ‘kesahihan’ (validity) sistem taghut yang sedia ada serta berjuang dari dalam sistem taghut itu untuk memperbaiki (islah) sistem kufur tersebut.

Kuffar Barat dan penguasa zalim di dunia Islam sememangnya suka ‘memelihara’ harakah Islam pragmatis. Ini kerana, dari dua jenis harakah Islam yang ada, harakah pragmatis tidak mengajak umat untuk mengubah sistem taghut secara total, sebaliknya mereka mengakui kesahihannya dan tunduk kepadanya. Harakah pragmatis pada prinsipnya memang ‘tidak ada masalah’ untuk hidup dalam sistem taghut baik sistem itu demokrasi, teokrasi, monarki atau apa sahaja. Oleh itu, penguasa di dalam sistem taghut tidak perlu (dan tidak akan) khuatir terhadap harakah pragmatis semacam ini, walaupun harakah ini menggembar-gemburkan slogan-slogan Islam atau slogan ‘Negara Islam’, selama mana slogan (atau Negara Islam) yang diperjuangkan itu adalah di dalam ruang lingkup sistem taghut seperti demokrasi. Semua ini tidak akan merisaukan Barat atau penguasa Muslim di dalam sistem taghut kerana harakah pragmatis ini sesungguhnya masih tetap mengakui kesahihan sistem taghut yang sedia ada. Dengan jalan ini, harakah pragmatis ini sebenarnya telah melakukan ‘penyesatan politik’ yang telah menyimpangkan umat dari perjuangan yang benar untuk menegakkan Islam. Ini kerana, keterlibatan harakah pragmatis dalam sistem taghut bererti mereka telah melegitimasi sistem kufur, yang sekaligus telah mempersulitkan usaha harakah ideologis dan umat Islam lainnya untuk menghancurkan sistem kufur ini.

Apa yang sepatutnya dilakukan oleh harakah Islam adalah mengubah dan menghancurkan sistem taghut ini, bukan mempertahankannya. Pertamanya, perubahan ini hendaklah dilakukan dengan jalan tidak mengakui kesahihan sistem taghut (sekular) ini, kerana sistem  ciptaan penjajah ini hakikatnya adalah musuh Islam dan hanya merupakan kehendak kaum kuffar penjajah. Seterusnya, perubahan ini mesti dilakukan dari luar sistem bukan dari dalam (sebagai contoh cuba memperbaikinya dengan melibatkan diri di dalam kabinet atau parlimen). Perubahan ini juga harus disertai dengan usaha untuk memimpin umat agar memahami dan berjuang secara sahih sebagaimana perjuangan yang telah ditunjukkan oleh Rasululah SAW dan para sahabat sehingga tegaknya sebuah Negara Islam berdasarkan jalan wahyu. Umat Islam juga harus difahamkan bahawa Negara Khilafah adalah negara Islam yang sama sekali berbeza dengan negara demokrasi (dan lain-lain bentuk sistem taghut) yang sedia ada. Umat Islam juga perlu dijelaskan bahawa setelah Negara Khilafah berdiri, maka kaum Muslimin yang terpecah belah mengikut negara-bangsa sekarang ini, wajib bersatu di bawah satu bendera dan di bawah satu payung pemerintahan.

Strategi Barat Terhadap Harakah Islam

Barat telah membahagi kaum Muslimin  kepada dua golongan utama iaitu golongan fundamentalis (ekstremis/teroris) dan golongan moderat. Dari keduanya, Barat hanya mendokong golongan moderat bahkan mereka sentiasa berusaha mendudukkan golongan ini ke kerusi kekuasaan. Ini kerana golongan moderat sememangnya tidak akan menimbulkan bahaya bagi sistem politik dunia dan eksistensi Barat di dunia Islam. Inilah strategi umum Barat dalam  ‘menyesatkan’ harakah-harakah Islam. Contoh nyata strategi ini adalah sepeti apa yang terjadi kepada Parti Keadilan dan Pembangunan (PKP) pimpinan Recep Tayyip Erdogan di Turki. Turki tetap sahaja sekular bahkan menjalankan kebijakan (polisi) AS dan Israel meskipun PKP telah berhasil berkuasa. Inilah bukti nyata bahawa PKP telah menjadi harakah Islam yang disesatkan oleh Barat sehingga PKP justeru menjadi pelaksana kepada hegemoni dan kehendak Barat.

Sayangnya ramai generasi muda umat Islam yang telah terpukau dengan harakah pragmatis seperti PKP. Mereka menganggap PKP yang berhasil meraih kekuasaan telah melayani kepentingan Islam dan umat Islam. Padahal dengan sekilas tinjauan sahaja, akan terlihat PKP sangat jauh dari ajaran dan politik Islam. Buktinya, PKP mengumumkan tidak akan memusuhi Barat (penjajah), mempercayai demokrasi, ingin menjadi bahagian dari Eropah serta menjadi sekutu Israel dan mengadakan perjanjian militer dengannya. PKP juga terlibat dalam operasi militer NATO di Afghanistan untuk memerangi Islam dan umat Islam di sana. Dan lebih dari semua itu, PKP adalah pendukung idea-idea Mustafa Kamal Ataturk laknatullah, manusia hina yang menjadi musuh Islam dan penghancur Daulah Khilafah. Harakah seperti PKP inilah yang amat didambakan Barat, sehingga Barat berusaha mewujudkannya di pelbagai negara di dalam dunia Islam dan menyekat harakah Islam ideologis dari meraih kejayaan.

Memang Barat telah menggariskan karakter tertentu untuk harakah Islam agar sesuai dengan kepentingan mereka. Barat menghendaki agar harakah Islam dapat menerima dan mempertahankan sistem taghut yang dibawa oleh mereka. Agar diterima oleh umat Islam, Barat menyebut aktivis harakah ini sebagai kaum moderat dan golongan yang baik, tidak sebagaimana kaum fundamentalis atau ekstremis yang dikatakan merbahaya. Selain terjebak dengan kehendak Barat dan ‘selesa’ disebut sebagai golongan moderat, hakikatnya golongan Islam moderat ini tidak jauh berbeza dengan puak Islam liberal. Jika dicermati, lontaran idea harakah Islam pragmatis sama sahaja dengan idea kelompok liberal-sekular di mana mereka telah meletakkan Islam sebagai suatu agama yang bersifat ‘anjal’ dan boleh berubah mengikut zaman dan tempat. Sedar atau tidak, mereka telah menundukkan Islam dengan realiti yang ada. Akhirnya, kedua-dua kelompok ini menafsir dan mengaplikasikan Islam sesuai dengan kehendak Barat. Umat Islam tidak seharusnya tertipu dengan permainan istilah dan pengggunaan simbol-simbol Islam yang dibawa oleh kelompok-kelompok ini. Contoh nyata adalah seperti PKP di Turki di mana parti ini sangat sering mengeksploitasi istilah dan simbol Islam. Padahal pelbagai strategi dan langkah politiknya, seribu kali lebih berbahaya bagi umat Islam daripada kelompok-kelompok liberal-sekular.

Setiap harakah Islam seharusnya sedar akan jerat kuffar Barat dan tidak seharusnya terlibat di dalam sistem taghut yang akhirnya memberi kelebihan kepada orang-orang kafir/sekular dan melemahkan diri mereka sendiri. Lebih buruk, mereka sebenarnya telah menggadaikan Islam dan perjuangan mereka sendiri kerana meletakkan hawa nafsu dan kepentingan dunia lebih tinggi dari Islam. Umat Islam pula perlu sedar bahawa ada di antara harakah Islam yang, sama ada sedar atau tidak, sebenarnya telah menjadi pelaksana kepada kehendak Barat di dalam menjaga dan memelihara sistem kufur yang dibawa oleh Barat. Setiap ahli gerakan Islam harus sedar bahawa niat yang ikhlas (untuk memperjuangkan Islam) sahaja tidak cukup, tetapi mesti disusuli dengan langkah perjuangan yang benar menurut syarak.

Karakter Harakah Islam Yang Mengakui Sistem Taghut

Setidak-tidaknya terdapat enam karakter utama harakah Islam yang mengakui sistem taghut dan menjadi pelaksana kepada kehendak kuffar Barat:-

Pertama; menganut sikap pragmatis (waqi’iyyah) iaitu bertindak bukan atas dasar pertimbangan syarak tetapi atas dasar waqi’ (fakta/realiti) yang ada dengan pertimbangan untung-rugi (maslahat/manfaat).

Kedua;
tidak mempunyai pemikiran Islam yang jelas. Mereka menyerukan Islam secara umum sahaja dengan penafsiran yang disesuaikan dengan fakta yang ada demi meraih keridhaan penguasa yang zalim dan kaum penjajah (Barat).

Ketiga; tidak berusaha mengubah secara total (taghyir) sistem sekular yang ada, melainkan hanya memperbaikinya (islah) secara sebahagian pada aspek-aspek tertentu sahaja. Mereka mempunyai anggapan dasar bahawa sistem yang sedia ada ‘sudah sah’ dan ‘sudah final’. Justeru, yang perlu diubah bukanlah ‘sistem’nya melainkan hal-hal tertentu yang memerlukan pembaikan misalnya masalah rasuah, penyelewengan, kehakiman, birokrasi, peraturan pilihanraya dan seumpamanya.

Keempat; mempunyai wawasan dan aktiviti yang hanya bersifat lokal. Mereka tidak menekankan persoalan umat Islam yang bersifat global, misalnya mempersatukan seluruh umat Islam dalam satu negara Khilafah. Malah ada di antara mereka yang tidak mahu menyatukan umat Islam di bawah satu negara dan ada pula yang menganggapnya sebagai idea yang khayal. Mereka lebih suka berjuang atas dasar kebangsaan dan tanahair (assabiyyah dan wathaniyyah).

Kelima; selalu berusaha menampakkan diri sebagai kelompok moden dan moderat dengan dalih bahawa Islam adalah agama yang fleksibel atau anjal dan boleh berubah mengikut masa dan tempat. Mereka mengecam harakah Islam ideologis sebagai kelompok garis keras (mutasyaddidun) yang hanya mencari masalah dengan ‘menentang’ pemerintahan yang sah. Mereka menggembar-gemburkan pemikiran tertentu yang disandarkan kepada Islam seperti fiqh al-waqi’ (hukum fikih yang tunduk kepada realiti), fiqh al-mashalih (hukum fikih yang tunduk kepada kemaslahatan) dan semisalnya. Mereka masuk ke dalam parlimen atau bergabung dengan pemerintahan taghut yang ada dengan dalih untuk menegakkan agama.

Keenam; mementingkan personaliti/tokoh (figure). Mereka adalah harakah yang mengamalkan ‘pensucian’ individu. Kerana itulah mereka senantiasa mengedepankan tokoh pimpinan (qiyadah) daripada mengedepankan fikrah (pemikiran) Islam itu sendiri. Jika berhadapan dengan masalah yang perlu diputuskan, pertimbangannya bukanlah kepada hukum-hakam Islam tetapi kepada keputusan atau kehendak pimpinan, walaupun sudah jelas lagi nyata bahawa si pemimpin telah ‘tertawan’ oleh realiti keadaan dan sistem yang rosak.

Harakah dengan karakter-karakter inilah yang sesungguhnya telah ‘menyenangkan’ Barat dan juga penguasa dalam sistem taghut. Harakah seperti inilah yang selalu dimanfaatkan dan diperalat oleh puak kuffar untuk mengalihkan perhatian umat dari harakah ideologis yang berjuang ‘di luar kotak’ demi menukar sistem taghut kepada sistem Islam. Dengan demikian, di samping telah ‘melarikan’ gambaran perjuangan Islam yang hakiki,  harakah pragmatis ini juga telah mempersulit perjuangan ke arah perubahan total yang dikehendaki oleh Islam. Padahal sudah jelas, keterlibatan harakah pragmatis di dalam parlimen dan dalam sistem yang sedia ada sesungguhnya adalah suatu bentuk ketaatan dan ketundukan mereka kepada sistem taghut dan telah memperpanjangkan umur kebatilan. Hal ini juga telah menyebabkan kekeliruan di dalam kefahaman umat Islam mengenai sistem taghut sehingga sebahagian kaum Muslimin menganggap sistem taghut yang ada adalah ‘ok’ apatah lagi apabila perjuangan harakah Islam pragamatis ini didokong oleh ramai ulama dan tokoh yang terkenal.

Dari seluruh penjelasan di atas, kita berdoa dan mengharapkan agar seluruh harakah Islam pragmatis menyedari kekeliruan langkah mereka dengan membuang sejauh-jauhnya sikap taksub kepada gerakan mahupun pimpinan sehingga mereka terjerumus berjuang untuk menegakkan Islam dengan mengiktiraf sistem taghut yang ada. Sesungguhnya setiap perjuangan yang dilandasi anggapan bahawa sistem taghut (demokrasi dan lain-lain) yang sedia ada sudah ‘sah’ dan tidak perlu diubah, hanya akan sia-sia dan mendatangkan kerugian kepada mereka sendiri serta akan mengundang kemurkaan Allah, meskipun mereka berniat ikhlas. Namun, sama ada mereka mahu berfikir dan keluar dari kepompong pragmatisme, lalu bersedia untuk berjuang di luar sistem taghut, ini  bergantung kepada kesedaran dan keikhlasan masing-masing. Allah SWT bertanya,

“Maka apakah orang yang berjalan dengan wajah terlungkup, lebih berpetunjuk atau adakah orang yang berjalan tegap di atas jalan yang lurus (lebih berpetunjuk)?” [TMQ al-Mulk (67):22].

Dan Dia mengingatkan,

“Dan orang-orang yang apabila diberi peringatan dengan ayat-ayat Tuhan mereka, mereka tidak bersikap sebagai orang-orang yang tuli dan buta.” [TMQ al-Furqan (25):73].

Wallahu a’lam.

[Diterjemah dan disunting dari artikel Amaa Aan li al-Harakat al-Islamiyah allatiy Ta’tarifu bi Syar’iyyah Al-Anzhimah an Tash-huw, oleh Dr. Hazim Badar, Palestine,  Majalah Al-Waie (Arab), no. 282, Edisi Khusus Rajab 1431 H/ Julai 2010].

Artikel Pilihan - HTM Perjelas Revolusi Arab, Benar Atau Salah.

HTM Perjelas Revolusi Arab, Benar Atau Salah
Selasa, 01 Mac 2011 15:09
altaltBANDAR BARU BANGI – Lebih 150 orang peserta telah memenuhi Bilik Seminar Khilafah Centre di sini Ahad lalu sebagai tanda perihatin mengenai isu revolusi Arab yang semakin memuncak kini. Hadhirin nampaknya teruja ingin mengetahui penyelesaian hakiki dari perspektif Islam yang dibincangkan pada Munaqashah (Diskusi) bertajuk “Revolusi Arab - Kebangkitan Benar atau Salah” anjuran Hizbut Tahrir Malaysia (HTM) dengan kerjasama Khilafah Centre (KC).
 

Tanpa mengira peringkat umur dan latarbelakang, kehadiran peserta agak ramai kali ini sehingga memenuhi semua tempat duduk yg disediakan hingga ada yang terpaksa duduk ditangga. Namun itu tidak menjadi halangan bagi mereka untuk mendengar penjelasan dan analisis yang disampaikan oleh dua orang ahli panel iaitu Ust Abu Hafiz Ismail selaku Ketua HTM Kawasan Bangi dan Ust Abdul Hakim yang juga merupakan Presiden HTM.

Abu Hafiz membawa peserta mengimbau lintasan sejarah negara-negara umat Islam yang telah dan sedang bergolak seperti Iran, Arab Saudi, Iraq, Indonesia hingga ke Tunisia, Mesir dan terakhir dan paling menyayat hati adalah Libya. "Semua negara ini pernah berada di bawah naungan Daulah Khilafah yang kemudiannya diganti oleh sistem beraja dan demokrasi hasil penjajahan kuffar dan pengkhianatan pemimpin umat Islam itu sendiri", ujar Abu Hafiz.

Namun apa yang berlaku sebenarnya terutama di Tunisia, Mesir dan Libya hanya reformasi dalam bentuk perubahan pemimpin, bukannya sistem. Beliau juga menjelaskan kepada peserta berhubung campurtangan Barat yang sentiasa mencari pengaruh di seluruh pelusuk dunia terutama Timur Tengah yang menjadi laluan sutera (the silk road) serta ketakutan Barat akan kembalinya Khilafah Islamiyyah. Oleh kerana itulah, Barat tidak pernah leka dengan situasi yang berlaku di negara-negara tersebut dan cuba meletakkan ajennya yang lain sebagai pemimpin.

Majlis dihangatkan lagi dengan wawancara dengan salah seorang pelajar Malaysia di Mesir iaitu Saudara Azizi yang menceritakan pengalaman beliau sendiri belajar di sana dan realiti kehidupan sebenar di bawah pemerintahan Hosni Mubarak sebelum ini. Para peserta Munaqashah juga diselitkan dengan tayangan video yang merupakan temubual Press TV bersama dengan Pengarah Pejabat Media Pusat Hizbut Tahrir, Osman Bakhach mengenai perkembangan terkini di Libya.

Presiden HTM, Ustaz Abdul Hakim Othman pula dalam ucapannya mengatakan, memang telah berlaku suatu kebangkitan di negara-negara Arab tersebut dan ini merupakan satu perkembangan yang amat positif terhadap kebangkitan Islam. Sayangnya sebahagian besar umat Islam yang bangkit itu bukan untuk merubah sistem, tetapi kerana kebangkitan emosi yang ingin menumbangkan rejim sedia ada. "Kebangkitan hakiki ialah adalah apabila umat Islam itu ingin berubah dari segi pemikiran yakni pandangan hidup yang berasaskan akidah dan sistem, dari sistem kufur menuju sistem Islam. Inilah kebangkitan sebenar yang dibawa oleh Rasulullah SAW, yakni merubah akidah manusia dan sistem hidup manusia, dari kekufuran menuju Islam" katanya dengan penuh semangat.

Abdul Hakim seterusnya menekankan kepentingan pemahaman umat yang jernih mengenai ‘thalabun nusrah’ sebagai usaha Rasulullah dan menjadi hukum syarak ke atas umat Islam di dalam perjuangan menegakkan sebuah Negara Islam. Thalabun Nusrah yang diperolehi dari ahlul quwwah inilah sebenarnya yang akan dapat merubah kepimpinan sekular yang ada sekarang kepada kepimpinan Khilafah” jelasnya.

Seperti biasa, Munaqashah diakhir dengan bacaan doa dan majlis bersurai kira-kira jam 1.30 petang.

 
altalt


altalt


altalt
 

Wednesday, March 9, 2011

SN250 - MEMPERSIAPKAN SUASANA THALABUN NUSRAH UNTUK MERAIH KEKUASAAN

SN Keluaran 25 Februari 2011  

  alt
MEMPERSIAPKAN SUASANA THALABUN NUSRAH UNTUK MERAIH KEKUASAAN

[SN250] Selepas Tunisia dan Mesir, dunia kini menyaksikan domino effect (kesan domino) dari kebangkitan rakyat secara besar-besaran yang melanda negara-negara Arab lainnya seperti Yemen, Bahrain, Maghribi dan yang semakin membesar sekarang, Libya. Dari kebangkitan besar-besaran yang berlaku ini yang disifatkan sebagai ‘kuasa rakyat’ (people power), satu perkara yang tidak boleh kita nafikan adalah adanya ‘kuasa tentera’ di dalam menentukan kejayaan revolusi dan pemerintahan sesebuah negara. Sesungguhnya rakyat tidak akan dapat menjatuhkan suatu rejim sekiranya tidak mendapat sokongan dari tentera, sepertimana yang telah kita lihat di Tunisia, Mesir, Indonesia dan lain-lain. Di dalam perjuangannya, Hizbut Tahrir (Hizb) telah menjelaskan secara terperinci betapa pentingnya kedudukan tentera selaku pihak yang mesti dituntut pertolongan (thalabun nusrah) demi meraih kekuasaan.

Monday, March 7, 2011

SN247 - MESIR - BANGKITLAH MENUJU PERUBAHAN HAKIKI DENGAN KHILAFAH!

SN Keluaran 04 Februari 2011  
  alt

MESIR - BANGKITLAH MENUJU PERUBAHAN HAKIKI DENGAN KHILAFAH!
 
 [SN247] Setelah Tunisia, kini Mesir pula bergolak dengan protes dari rakyat secara besar-besaran sejak 25 Januari lalu untuk menjatuhkan rejim diktator Hosni Mubarak. Setakat ini sudah ratusan jiwa terkorban dalam rangkaian tunjuk perasaan tersebut dan lebih dari 1000 yang lainnya telah ditangkap oleh pasukan keamanan Mesir. Revolusi Mesir ini dikatakan terilham dari Revolusi Melati di Tunisia yang berhasil menggulingkan Presiden Tunisia, Zine El Abidine Ben Ali, setelah berkuasa selama 23 tahun. Inspirasi yang sama juga telah menjalar ke Algeria, Yemen dan Jordan dan tidak mustahil akan juga merebak ke Syria, Libya, Sudan, Saudi Arabia dan negara-negara lain.

Kebangkitan rakyat di Tunisia memang telah berjaya mengusir diktator Ben Ali, namun sayang sekali, pemerintahan negara beralih pula ke tangan Mohammed Ghannouchi, Kallal, Fuad Mubazza dan pemerintahan kesatuan (unity government) di mana kebanyakan mereka ini hanyalah terdiri daripada orang-orang Ben Ali dan sungguh dekat dan setia kepada tuan mereka, Perancis.Di Mesir, nampaknya Mubarak juga tidak akan dapat bertahan lama sehingga tuannya, Presiden Amerika, Barack Obama telah mendesak diadakan orderly transition (transisi/peralihan pemerintahan yang tertib) untuk demokrasi Mesir.

Pihak pembangkang Mesir menyeru pembentukan pemerintahan peralihan yang melibatkan semua pihak terutama pembangkang. Mereka mencadangkan ElBaradei manakala sebahagian lainnya mencadangkan Amr Mousa, Setiausaha Agung Liga Arab dan mantan Menteri Luar Mesir, untuk berunding hal itu dengan pemerintah. Di sisi lain, Naib Presiden yang baru dilantik, Omar Suleiman menyatakan bahawa dia telah ditugaskan untuk melakukan dialog dengan pembangkang mengenai beberapa masalah terutama reformasi perlembagaan dan undang-undang. Revolusi yang baru berlalu di Tunisia hanya membuahkan perubahan rejim dan setakat ini revolusi di Mesir juga nampaknya akan berakhir dengan penggantian rejim semata-mata, bukannya perubahan sistem. Sungguh malang bagi umat Islam sekiranya hal ini berlaku, kerana untuk perubahan ini, ratusan nyawa dan darah suci anak-anak kaum Muslimin sudah pun tertumpah.

Revolusi seumpama ini bukanlah suatu yang baru dalam dunia Islam. Reformasi di Indonesia, misalnya, memang berhasil menumbangkan rejim Soeharto, namun hingga kini persoalan Indonesia masih tetap belum selesai. Apa yang wujud di era Soeharto yang dikritik hebat oleh rakyat yang bangkit seperti parahnya rasuah, penyelewengan, mahkamah yang korup, kemiskinan dan lain-lain justeru kembali berulang dengan pemerintahan baru, malah dalam beberapa hal ia lebih parah. Hal sama juga terjadi di Pakistan di mana diktator Musharraf berhasil ditumbangkan dan diganti dengan ‘pemerintahan demokrasi’ di bawah Presiden Asif Ali Zardari dan juga Perdana Menteri Yousuf Razza Gillani. Hasilnya, pemerintah demokratis itu sama saja dengan diktator Musharraf yang menjadi penyembah Barat manakala rakyat terus hidup di dalam penderitaan.

Tidak ada bezanya juga dengan apa yang terjadi di dunia Arab seperti pasca tumbangnya rejim Raja Faisal dan Saddam Hussein di Irak, Raja Fuad dan Anwar Sadat di Mesir, Shah Reza di Iran dan sebagainya. Kesemua perubahan ini memberi hasil yang sama, yakni tumbangnya satu rejim pemerintahan dan diganti dengan rejim lain, tanpa adanya perubahan sistem. Akibatnya, hal yang sama berulang ke atas umat Islam - terus dihimpit penderitaan demi penderitaan hasil penindasan pemimpinnya sendiri. Sungguh, umat ini telah berkali-kali terjebak dalam proses yang sama walhal Rasulullah SAW melarang hal tersebut, sabda baginda,

“Tidak selayaknya seorang mukmin itu dipatuk ular dari lubang yang sama dua kali” [HR Bukhari & Muslim].

Pengajaran penting dari semua ini adalah bahawa perubahan dan penggantian rejim bukanlah penyelesaian kepada masalah umat Islam. Pangkal masalahnya bukanlah pada sosok Mubarak, Ben Ali, Soeharto, Musharraf, Qaddafi, Raja Abdullah atau rejim-rejim lainnya. Pangkal masalahnya adalah sistem kufur demokrasi yang diterapkan oleh rejim-rejim tersebut. Oleh kerana itulah Hizbut Tahrir tanpa jemu dan dengan penuh kesungguhan dan semangat yang tidak pernah luntur, mengingatkan dan berusaha membangkitkan umat Islam di seluruh dunia agar segera menggantikan sistem kufur ini kepada sistem Khilafah, satu-satunya sistem yang akan mengeluarkan umat dari kegelapan menuju cahaya...
 
***************************************************************************

[Berikut adalah terjemahan risalah yang dikeluarkan oleh Hizbut Tahrir Pusat atas apa yang berlaku di Mesir, yang disebarkan ke seluruh dunia, khususnya di Mesir sendiri]

Maka Ambillah (Kejadian Itu) Sebagai Iktibar Wahai Orang-orang Yang Mempunyai Penglihatan

Bismillahirrahmanirrahim

“Maka ambillah (kejadian itu) untuk menjadi pengajaran wahai orang-orang yang mempunyai penglihatan” [TMQ al-Hasyr (33):2].

Jalan-jalan di Kaherah penuh sesak dengan protes besar-besaran rakyat terhadap penindasan dan kezaliman rejim pemerintah Mesir. Rejim Mesir telah sekian lama menutup mulut rakyat dengan paksaan dan tekanan, memasukkan ketakutan di hati rakyat melalui tindakan penangkapan dan penyeksaan kejam di dalam penjara sehingga menyebabkan kecederaan dan kematian hasil kejahatan kakitangan penguasa rejim tersebut.

Penguasa zalim ini telah mengkhianati pelbagai permasalahan umat. Penguasa inilah  yang menaikkan bendera Yahudi di bumi Kinanah, menjual kekuasaan dan kedaulatannya di atas tanah Sinai, menjalankan embargo terhadap kaum Muslimin di Gaza dan melakukan pelbagai dosa besar tanpa rasa malu dan takut kepada Allah, RasulNya dan kaum Mukminin.

Rejim ini telah melakukan kerosakan di muka bumi, menggadaikan negara kepada musuh-musuh Allah sehingga bumi Kinanah menjadi taman permainan bagi Amerika dan Yahudi. Mereka merompak kekayaan negeri ini dan dibahagi-bahagi di antara pemimpin rejim, orang-orang dekatnya, para kroni dan para pengikutnya. Mereka hidup dengan kemewahan yang melampau manakala rakyat terbiar dalam kemiskinan yang parah, kelaparan yang membinasakan dan berhadapan dengan harga-harga barang yang sentiasa melambung tinggi…

Semua kesengsaraan ini berlaku dalam keadaan penguasa dan kuncu-kuncunya dengan begitu tenang menghunjam kediktatoran dan keganasannya ke atas rakyat serta melaksanakan pelbagai polisi yang penuh penipuan ke atas rakyat…Penguasa ini merasa tenang dengan segala keganasan, kezaliman dan penyesatan yang mereka lakukan dengan menyangka bahawa rakyat tidak akan berani mengangkat suara menentang mereka dan tidak akan berani menggerakkan tangan dan kaki untuk melawan mereka. Penguasa ini lupa bahawa lama-kelamaan segala kezaliman dan penindasan akan melahirkan letusan dan bahawa kediktatoran itu akan pasti berakhir dan akan kembali menghantui mereka!

Tunisia digegarkan dengan gerakan rakyat yang sangat cepat, diikuti pula oleh Yemen dan Jordan dan sekarang di Mesir…tampak jelas bahawa semua ini akan susul menyusul! Dalam keadaan seperti ini pun, para penguasa diktator tersebut masih tidak memperhatikan dan tidak mengambil iktibar, malah tidak pun berfikir! Mereka mencari penyelesaian di sana sini…Mubarak menghubungi Obama dan berbicara panjang dengannya. Lalu Obama menasihatinya, sebenarnya mengarahkannya, untuk memecat kabinet, maka Mubarak pun memecat kabinetnya dan menggantikannya dengan kerajaan keamanan baru (new security government) dengan melantik seorang Naib Presiden, yang tidak pernah dilakukannya selama 30 tahun! Begitulah apa yang terjadi. Mubarak melantik Omar Suleiman, ketua badan perisikan Mesir, sebagai Naib Presiden dan Leftenan General Ahmad Syafiq sebagai Perdana Menterinya. Mubarak menduga bahawa dengan melaksanakan perintah Amerika, hal itu akan dapat menyelamatkan singgahsananya yang sudah semakin roboh. Dia buta bahawa Amerika akan menjual dirinya dengan harga yang murah dan menggantikan tempatnya dengan ejen lain sekiranya masalah di Mesir semakin kronik. Inilah yang akan Amerika lakukan!

Sesungguhnya para penguasa ini memiliki mata tetapi tidak digunakan untuk melihat. Mereka memiliki telinga tetapi tidak digunakan untuk mendengar. Mereka memiliki hati tetapi tidak digunakan untuk merenung dan berfikir. Bagaimana mungkin mereka boleh memijak-mijak rakyat dan inginkan rakyat diam? Bagaimana mungkin mereka boleh mencampakkan Islam ke belakang dan inginkan kaum Muslimin tidak melakukan revolusi? Bagaimana mungkin mereka setia kepada kaum kuffar imperialis dan inginkan para pejuang kebenaran menutup mulut?

Wahai para penguasa, wahai orang-orang yang zalim! Sesungguhnya umat ini adalah umat yang beragama Islam. Selama mana mereka tidak diperintah dengan Islam, dengan kesetiaan kepada Allah, RasulNya dan kaum Mukmin (bukan kepada kaum kafir imperialis), maka tidak ada seorang pun penguasa yang zalim dan jahat yang akan dapat bertahan lama di tengah-tengah mereka (umat). Meskipun mereka diam sejenak (terhadap kezaliman pemimpin), namun hati-hati kecil mereka berkata dengan penuh puitis,

Kelopak mata orang-orang yang berjuang tidak akan pernah pejam terhadapmu...Ia hanyalah diamnya seekor singa sebelum menerkam.

Bumi Kinanah telah dibebaskan dengan darah para mujahidin dan darah mereka tidak akan pernah tumpah dengan sia-sia. Bumi Kinanah akan kembali mulia dan kuat dengan Islam dan akan memijak-mijak orang-orang yang zalim dengan kedua kakinya. Walaupun seluruh dunia memuja orang yang zalim pada satu hari, namun Allah Yang Maha Perkasa akan merentap kekuasaan orang zalim itu pada satu hari yang lain di mana dia langsung tidak menduga bahawa kekuasaannya akan lenyap. Sabda Rasulullah SAW,

“Sesungguhnya Allah membiarkan orang yang zalim (berkuasa seketika) sehingga apabila Dia mengambilnya, Dia tidak akan melepaskannya”
[HR Bukhari & Muslim]

Wahai Kaum Muslimin, Wahai Keluarga Kami di Bumi Kinanah!

Sungguh ketua rejim ini mahu menipu kalian. Dia menggambarkan bahawa masalah di Mesir itu terletak pada kerajaan, padahal dia mengetahuinya dan kalian juga mengetahuinya, bahawa kerajaan tidak akan dapat menetapkan apa jua perkara tanpa arahan dari ‘ketua’nya. Ketua rejim ini menggambarkan bahawa masalahnya terletak pada parti pemerintah. Padahal dia tahu bahawa parti tersebut hanyalah terdiri daripada sekumpulan ‘musang’ yang melihat bahawa parti adalah jalan untuk memakan harta rakyat dengan cara yang batil melalui rasuah dan penyelewengan. Tidak ada yang menyatukan mereka (ke dalam parti) kecuali kerana adanya kemudahan untuk mendapatkan habuan dunia secara haram. Oleh itu, sekiranya mereka melihat parti telah menjadi jalan yang membuatkan mereka rugi, maka mereka akan meninggalkannya serta-merta. Kalian sekarang sedang menyaksikan dengan mata kepala kalian sendiri akan kerajaan dan parti pemerintah ini, walaupun bilangan ahlinya mencecah jutaan orang, namun ia tidak mempunyai pengaruh sedikit pun ketika berhadapan dengan rakyat yang bangkit menentang kezaliman dan penindasan yang mereka (rejim) lakukan!

Wahai Kaum Muslimin, Wahai Keluarga Kami di Bumi Kinanah!

Sesungguhnya ‘kepala ular’ tersebut adalah ‘sistem’ itu sendiri. Maka janganlah kalian disibukkan dengan ekor ular. Janganlah sampai kalian terpedaya dengan apa yang diumumkan sebagai bentuk kerajaan keamanan yang baru, selama sistemnya tetap tidak berubah. Penyakitnya adalah sistem itu sendiri, yang sekular dan berkiblat kepada kepala kekufuran, Amerika. Amerika sekarang sedang memerhati dan menilai keadaan di Mesir untuk membuang pemerintah Mesir dengan memberikan ruang waktu kepada pemimpin rejim untuk melakukan suatu tindakan. Begitulah yang Amerika lakukan dan rejim kini sedang melaksanakan cara-caranya.

Rejim telah menghantar ejen-ejennya untuk menyusup di tengah-tengah kesesakan manusia yang melakukan protes untuk melakukan kerosakan, pembakaran dan rompakan, untuk menciptakan justifikasi bagi pemerintahan keamanan yang baru untuk memaksa orang ramai berundur dari jalanan atas alasan untuk mengembalikan keamanan yang mereka (rejim) sendiri rosakkan!

Jika rejim dengan kerajaan keamanan yang baru tidak mampu untuk menyekat atau membubarkan protes dan (dalam masa yang sama) Amerika telah memandang bahawa ejennya (Mubarak) saat ini telah hilang kendali, maka Amerika akan menampilkan ejennya yang baru bagi menggantikan ejen lamanya. Ini dilakukan melalui pelantikan Omar Suleiman sebagai Naib Presiden dan Amerika telah menyiapkan ejen barunya pada waktu yang sangat tepat!

Wahai Kaum Muslimin, Wahai Keluarga Kami di Bumi Kinanah!

Jadilah orang-orang yang memiliki kesedaran dan penglihatan sehingga kalian tidak akan menjadi seperti orang yang melompat dari kuali ke dalam api! Ketahuilah bahawa masalah ini tidak akan menjadi baik kecuali dengan jalan yang telah membuatkan generasi awal menjadi baik (yakni) pemerintahan dengan apa yang telah diturunkan oleh Allah dan jihad di jalan Allah. Maka janganlah hentikan protes kalian kecuali sehingga terjadinya perubahan sistem mulai dari kepalanya hingga ke hujung kakinya dan dirikanlah Daulah Islam, Khilafah Rasyidah, sebagai gantinya, yang akan membuatkan kalian mulia dan berjaya di negeri ini dan di negeri akhirat…

Wahai Kaum Muslimin, Wahai Keluarga Kami di Bumi Kinanah!

Bumi manakah yang lebih layak dari Mesir bumi Kinanah sebagai tempat untuk berdirinya Khilafah? Siapakah yang lebih layak dari para mujahid Mesir untuk membebaskan Palestin dari Yahudi sebagaimana  Salahuddin telah membebaskan Palestin dari tangan pasukan salib? Siapakah yang lebih layak dari penduduk bumi Kinanah yang telah dipesan oleh Rasulullah SAW agar berlaku baik terhadap orang-orang Qibthi Mesir dengan sabdanya,

“Dan untuk mereka, kasih sayang”.

Siapakah yang lebih layak dari pribumi Kinanah untuk mengembalikan peradaban Islam, keadilan Islam dan kehidupan yang mulia untuk kaum Muslimin dan Qibthinya? Bumi manakah yang lebih layak dari Mesir untuk menjadi ibu kota Khilafah, ibu kota dunia, yang memelihara urusan rakyat dengan adil, memenuhinya dengan nasihat, melakukan pembebasan dan menyebarluaskan kebaikan di segenap penjuru dunia?

Wahai Kaum Muslimin, Wahai Penduduk Mesir Kinanah!

Hizbut Tahrir mengingatkan kalian agar tidak tertipu degan muslihat rejim sehingga menyibukkan kalian dengan masalah-masalah kecil dan melupakan hakikat bahawa penyakit sebenar adalah ‘sistem’ itu sendiri dan bahawa kesetiaan kepada Amerika akan membawa kepada kehancuran. Oleh itu, kukuhkanlah kedua kaki kalian, nescaya kalian akan berjaya. Dirikanlah Khilafah Rasyidah, nescaya kalian akan bangkit. Janganlah kalian takut kepada kekuasaan orang yang zalim kerana mereka itu tersangat lemah di hadapan Allah dan Allah Azza wa Jalla sekali-kali tidak lalai darihal mereka,

“Dan janganlah sekali-kali kamu (Muhammad) mengira bahawa Allah lalai dari apa yang diperbuat oleh orang-orang yang zalim” [TMQ Ibrahim (14):42].

Wahai Kaum Muslimin, Wahai Penduduk Bumi Kinanah! Hizbut Tahrir mengingatkan kalian agar tidak mensia-siakan darah suci anak-anak kalian yang telah tertumpah di dalam protes ini, semoga diberkati. Hizbut Tahrir mengingatkan kalian agar kalian tidak dipalingkan oleh pihak-pihak yang menyusup ke barisan kalian untuk mengeksploitasi darah suci tersebut demi tujuan jahat mereka. Jangan biarkan pihak-pihak tersebut bernaung di bawah pohon yang tidak mereka tanami dan memetik buahnya yang tidak mereka jagai…

Berdiri teguhlah di hadapan mereka. Jangan berpuas hati dan redha dengan sekadar penggantian ejen Amerika dengan ejen lainnya…Campakkan pengaruh Amerika dari bumi Kinanah dengan akar-akarnya sekali. Hanya dengan cara ini, maka darah suci anak-anak kalian yang telah tertumpah akan mengingati kalian dengan kebaikan. Hanya dengan cara ini, maka kalian akan menunaikan hak darah suci anak-anak kalian yang tertumpah itu dan membuatkan Allah, RasulNya dan kaum Mukmin redha terhadap kalian.

Wahai kaum Muslimin!

Janganlah sampai kalian terpedaya dengan terpotongnya ekor ular sementara kepalanya masih ada, meski betapa indah sekalipun kepala ular itu dihiasi. Semoga Allah bersama kalian dan sesungguhnya Dia tidak akan mensia-siakan amalan baik kalian.

“Ini adalah penjelasan yang sempurna bagi manusia agar mereka diberi peringatan dengannya” [TMQ Ibrahim (14):52].

Hizbut Tahrir
25 Safar 1432H / 29 Januari 2011

Saturday, March 5, 2011

Artikel Pilihan - Alter Terahsia Bangsa Melayu XVII







Di kawasan runtuhan kota purba di Wat Hua Wiang di Chaiya,daerah Suratthani di Thailand,telah ditemui batu bersurat di pintu kota purba berketinggian 1.30 meter,dan ini tidak termasuk bahagian yang masih tertanam di dalam tanah,dengan lebar batu ini mencapai 45 cm dan berketebalan 13 cm.

Di dalam batu bersurat ini tercatat nama seorang raja purba dan dinasti yang diwakilinya,Padmawangsa (dinasti Teratai).Dipahat dalam bahasa Sanskrit dan bertulisan Kawi Kuno,disebutkan di dalamnya bahawa raja itu mempunyai hubungan dengan dua lagi dinasti purba,Sailendra dan Sriwijaya.

Berdasarkan ini,seorang pengkaji sejarah Thailand,Chand Chirayu Rajani berusaha untuk meyakinkan peminat-peminat sejarah Sriwijaya,sebuah empayar legenda thalassocracy di Asia Tenggara juga menarik perhatian pakar-pakar sejarah dunia bahawa ibukota empayar terkenal itu sebenarnya berada di selatan Thailand.

Sebenarnya,terdapat beratus-ratus malah beribu-ribu manuskrip dan batu bersurat yang ditemui di seluruh Thailand malah Indochina,mengungkapkan sejarah paling gelap raja-raja Melayu serta 'city-states' mereka yang hilang sejak berabad-abad lamanya.Sebahagian besar rahsia ini telah disenyapkan oleh para sejarahwan Thailand,namun 'malangnya' didedahkan pula oleh sejarahwan Kemboja yang juga turut menemui kesan-kesan garis keturunan Sriwijaya dan Sailendra,yang tercatat dalam petitih-petitih kuno Khmer sebagai "Malayu".

Generasi baru yang mengkaji sejarah Thailand semakin ghairah mahu mengetahui siapakah 'Sriwijaya' dan siapakah 'Malayu'...rahsianya cuba ditutup rapat oleh istana Chakri,namun batu-batu bersurat itu seakan-akan mahu 'bersuara'...rahsia yang lama terpendam,semakin lama semakin menggamit seribu satu persoalan.

Riwayat-riwayat Thai Kuno mengatakan terdapat seorang raja yang amat alim dalam perihal ajaran Buddha,dan dari raja ini...orang-orang Thai purba mempelajari agama Buddha...


Svasti,

Raja pelindung bandar Tambralingga yang mendukung Phraparitti Prahyokshan yang melindungi ajaran Buddha.Bagindalah yang keturunannya datang dari wangsa suci, Padmawangsa.Rupa parasnya bagus bagaikan hari Rabu tahun Reka (Ayam), wajahnya umpama bulan purnama memerintah sambil memegang sastera juga memayungi dharma serta menanggung bebanan menjadi kepala kepada kerabat diraja.Bagindalah yang memegang gelaran Sri Dharmaraja...












MAULIMALARAJA

&

SRI DHARMARAJA












 


"Those who,after the reign of Uroja, occupied the throne of Champapura,where Sri Bhadrasvara is the essence of the kingdom and the perpetuity universally known,from the descendant of Paramesvara,was the king Uroja; after him was Cri Man Chrimatiman Dharmmaraja"


(Inscription of Dong-doung,Vietnam)














Sri Dharmaraja  adalah nama sebuah kerajaan kuno yang membayangi sejarah Thailand dan Kemboja.Selalu muncul dalam hikayat-hikayat Melayu sebagai 'Ligor',kini ia terletak di Nakhon Si Thammarath,sebuah daerah di Thailand.Perkataan 'Nakhon Si Thammarat' itu sendiri adalah sebutan lidah orang Thai kepada 'Nagara Sri Dharmaraja'.Riwayat-riwayat Sinhala dan Pali menggelarkannya Tambralingga,merupakan nama kota dalam Nagara Sri Dharmaraja.Rekod China menyebutkan ia sebagai Ho-ling,Tanmaling,Tan-ma-liu dan Po-ling.Catatan Tamil menyebutnya sebagai Madamalinggam.Asalnya,ia adalah berkonsepkan 'Malay city-states' namun selepas bebas dari pengaruh Sriwijaya (sekitar abad ke-11 Masehi),Tambralingga mula meluaskan kekuasaannya ke seluruh Segenting Kra hingga mencapai Temasek (Singapura),di mana raja Tambralingga telah melantik Temagi sebagai wakil pemerintah.Selepas itu,empayarnya digelar 'Nagara Sri Dharmaraja' dengan istilah 'nagara' yang bermaksud wilayah kekuasaan yang besar dan bukan lagi sekadar sebuah negarakota.

'Sri Dharmaraja' diambil dari gelaran yang dipakai oleh keturunan pemerintah kerajaan ini.Gelaran ini dikesan dipakai oleh salah seorang rajanya yang paling terkenal,Chandrabanu.Beliau telah memakai gelaran ini menjadi Chandrabanu Sri Dharmaraja.

Dalam inskripsi di Chaiya,tercatat nama raja ini:

Penahi Chandrabhaanumtanah Sri Dharmaraja sayah Dharmsoksmaanni

Dikalangan para pedagang asing,kerajaan ini lebih dikenali sebagai 'Ligor',berasal dari apa yang mereka dengar dari orang-orang Melayu (Legur) yang juga berdagang di sekitar Segenting Kra.Kerajaan ini diperintah oleh raja-raja Melayu Segenting Kra dimana garis keturunan mereka mempunyai kaitan dengan dinasti Sriwijayamala dan Kedah Tua.Rakyatnya berbilang kaum,dengan kaum Melayu sebagai aristokrat dan golongan pedagang,Mon,Khmer dan etnik Tai yang baru tiba dari utara.

Kerajaan Melayu Purba ini dikesan pernah sezaman dengan Funan dan Champa,malah pernah berada di bawah Funan.Ini dikuatkan dengan perlantikan salah seorang jeneral perang tempatan,Sri Man yang bergelar 'Sri Mate Sri Man Dharmaraja' sebagai Emperor Funan.'Sri Man Dharmaraja' menurut pakar sejarah Indochina merujuk kepada kerabat istana purba Sri Dharmaraja.

Pada peringkat pertengahan kerajaan Angkor,kerabat dari istana Sri Dharmaraja telah memainkan peranan dalam pemerintahan Empayar Khmer,sehinggakan siapa yang menduduki takhta Sri Dharmaraja,maka dia juga akan memerintah Angkor.Seperti yang diketahui umum,kerajaan Angkor ditubuhkan oleh Jayavarman II,yang mempunyai hubungan dengan keluarga dinasti Sailendra yang berkuasa di Jawa.Sailendra ialah dinasti Melayu Purba yang membayangi Funan.Namun selepas Funan direbut oleh orang Khmer melalui Chenla (bukan dengan peperangan,tetapi melalui perkahwinan),kebanyakan kerabat diraja Sailendra berpindah ke semenanjung sebelum ke Jawa,dan menubuhkan dinasti Sailendra di Jawa.Legenda Jawa menyebutkan seorang yang bernama Aji Saka yang mula-mula menjadi raja di Jawa dan membawa tamadun kepada penduduk Jawa.Dalam riwayat Khmer,raja Sailendra itu adalah Ajiraja,yang mempunyai darah keturunan Saka,salah satu rumpun Kamboja yang mengahwini kerabat raja Melayu Kuno Indochina pada masa silam.

Apabila Sri Dharmaraja di bawah pengaruh Sriwijaya,maka secara tidak langsung,istana Angkor juga di bawah kawalan Sriwijaya.Seperti biasa,Sriwijaya tidak menjajah Angkor secara langsung,tetapi acapkali mendesak Angkor memenuhi bekalan pertanian untuk keperluan rangkaian perdagangan maritim Sriwijaya.

Untuk mengetahui rahsia kerajaan Ayutthaya dan Angkor,Sri Dharmaraja adalah kunci yang hilang kepada semua teka-teki.




Dharmasokaraja

Sebelum Sriwijaya menjadi pusat pengajian agama Buddha antarabangsa (sami-sami dari China,India dan sejauh Tibet datang belajar di sini),Sri Dharmaraja adalah pusat pengembangan agama Buddha pada masa silam.Ketika itu agama orang Tai kebanyakannya percaya kepada 'nat' dan tahyul.Sri Dharmaraja telah membuat hubungan dengan Sri Lanka dalam hal-hal keagamaan Buddha.Ini berbeza dengan satu lagi saudara serumpun mereka di timur laut,Champa yang menganut fahaman Hindu sejak zaman-berzaman.

Mengapa menjadi pusat pengajian agama Buddha?Ini kerana pada masa yang sama,Sri Dharmaraja adalah pusat perdagangan yang penting,warisan dari Empayar Jawaka yang berpecah sebelum itu.Ini tercatat dalam catatan Chao Ju-Kua,

"Negeri ini,terletak di laut dan mengendalikan selat melalui lalu lintas darat dan laut,mengawal laluan dari semua arah ... Jika kapal-kapal dagang lewat tanpa masuk ke dalam kawalan negeri ini,perahu-perahu mereka akan bersedia keluar untuk melakukan serangan gabungan,dan semua bersedia untuk mati. Ini adalah alasan mengapa negeri ini merupakan pusat pelayaran yang besar...."

Ini menunjukkan ketika itu,Sri Dharmaraja adalah penguasa Selat Melaka dan semenanjung.Ini kerana siapa yang menguasai Selat Melaka dan semenanjung,maka dia akan menguasai perdagangan antara negeri-negeri barat termasuk India,dengan China.Jika pada hari ini,Singapura kaya-raya hasil pelabuhannya yang mengawal di ekor Selat Melaka,bayangkan,Sri Dharmaraja yang mengawal Selat Melaka dari arah kepala selat pada masa silam.

Warisan agama Buddha yang diambil oleh raja Sri Dharmaraja adalah sejauh era Asoka (304–232 Sebelum Masehi) dan ini mengesahkan pandangan sejarahwan India seperti Nikalanta Sastri tentang hubungan India dan negeri-negeri Melayu sejauh 300 tahun sebelum Masehi.Sarjana Khmer mendakwa terdapat pengaruh dinasti Maurya di dalam bayang-bayang Sriwijaya dan Sri Dharmaraja.Sebab itu,rajanya juga menggelar kerajaannya sebagai Dharmasoka dan rajanya sebagai Dharmasokaraja.

Ada pendapat yang mengatakan Dharmasokaraja adalah satu kerajaan lain.Dicatatkan dalam legenda Thai 'Mukh Batoh',bahawa dinasti Sailendra telah menubuhkan kerajaan kecil di sekitar Segenting Kra (sebelum berpindah ke Jawa) di bawah perlindungan raja penjaga kepada dinasti Sriwijayamala.'Raja penjaga' itu diyakini kuat sebagai raja Nagara Sri Dharmaraja.

Tidak banyak diketahui tentang raja-raja Sri Dharmaraja.Kemungkinan hanya keturunan mereka sahaja yang tahu salasilah kerabat raja Sri Dharmaraja.Namun dalam sejarah Indochina,terdapat dua orang raja dari istana Sri Dharmaraja (di luar bayang-bayang Angkor) yang terkenal.Salah satunya ialah Sujita,yang disebut-sebut dalam riwayat-riwayat orang Mon (Mon Chronicle) seperti Chamadevivamsa dan Jinakalamali,yang telah menyerang Lavo,sebuah kerajaan terkenal orang Mon di tengah Thailand.Seorang lagi ialah raja Melayu Sri Dharmaraja yang dikenali di kebanyakannya dalam riwayat-riwayat Thai kuno,iaitu Chandrabhanu Sri Dharmaraja.





Chandrabhanu,'Javakan King' yang Menyerang Sri Lanka

Chandrabhanu Sri Dharmaraja,adalah seorang raja yang memerintah Tambralingga,sebuah negarakota Melayu (Malay city-states) di utara semenanjung Tanah Melayu,tepatnya di kawasan yang dikenali sebagai Segenting Kra,satu jalur daratan yang menghubung semenanjung Malaysia dengan Indochina.

Beliau memerintah pada tahun 1230 hingga 1270 Masehi.

Nama raja ini terkenal di kalangan sejarahwan Thai disebabkan penemuan inskripsi di Wat Hua Wiang di Chaiya.Di dalam batu bersurat no.2,dimuatkan puji-pujian bagi Phra Adhiraja Phra Ong,iaitu gelaran putera mahkota Sriwijaya di mana ia disebutkan sebagai:

"baginda maharaja mempunyai kesegakan lagi menawan.Bangsawan seperti sinar mentari dan bulan laksananya"

Anehnya gelaran ini untuk putera mahkota,di mana gelaran untuk 'maharaja' adalah Phra Chao Khrung Srivijaya,atau setidak-tidaknya dipahat nama Phra Chao Chandrabhanu Dharmaraja.Ini menunjukkan,pengaruh raja yang lebih tinggi dari Chandrabhanu,dalam kes ini,seorang raja besar dari keturunan yang sama,sudah pasti raja-raja dinasti Sriwijayamala.Pada batu bersurat ke-23 pula,ada dinyatakan bahawa pengganti maharaja itu datang dari raja keturunan 'Sailendra'.Pada batu bersurat ke-24 pula dinyatakan Chandrabhanu adalah dari dinasti Padmavamsa atau Pathamawong (dinasti Teratai).

Dalam batu bersurat itu seterusnya menceritakan kekuasaan Sriwijaya (Sriweechai) yang mengandungi 15 wilayah jajahan dengan beratus-ratus pos kawalan dan ketua-ketua pemerintah tempatan yang membuat hubungan dengan Sriwijaya dan berkerjasama antara satu sama lain.Sriwijaya juga mempunyai jaringan perdagangan yang luas.Apa yang menariknya,di dalam riwayat Sri Dharmaraja ini ada menyebutkan sistem pemerintahan Sriwijaya yang berkonsepkan 'maharaja pelindung' dan jawatan maharaja ini diperintah bersama merangkumi hal-hal politik dan pengurusan jaringan perdagangan maritim.15 kota-kota yang terdiri dari kuasa-kuasa laut dan pelabuhan-pelabuhan utama dalam kesatuan Empayar Sriwijaya mempunyai peluang untuk menggantikan kuasa kerajaan pusat dan menguasai empayar (ini adalah sama dengan konsep 'Yang Dipertuan Agong' yang diamalkan Malaysia pada hari ini).

Namun setelah beberapa lama,Tambralingga mula membebaskan diri dari Sriwijaya.Raja-rajanya mula membina kubu-kubu dari batu-bata untuk menahan serangan laut Sriwijaya.Setelah aman sedikit dari gangguan Sriwijaya,raja Tambralingga pun meluaskan penguasaan wilayahnya sendiri dan menamakan kerajaannya sebagai 'Sri Dharmaraja'.Raja Sri Dharmaraja mula melebarkan pengaruhnya hingga keseluruhan Tanah Melayu sampai ke Temasek (Singapura).Di sini,raja melantik seorang wakil pemerintah bernama Temagi,untuk mentadbir Temasek.Ketika ini Sriwijaya sudah berpecah,namun kerajaan pusatnya masih berkuasa di Sumatera,khususnya sekitar Palembang dan Jambi.

Nagara Sri Dharmaraja menjadi dominan dan makmur,dan ketika inilah raja membina monumen yang terkenal iaitu Phra Borom Dhatu dan Wat Mahathat yang mengandungi stupa besar gunanya untuk menyimpan 'gigi Buddha',yang kononnya berada di Sri Lanka.

Keinginan raja Chandrabhanu untuk memiliki 'gigi Buddha' itu membuatkan beliau menghantar tentera lautnya menyerang Sri Lanka pada tahun 1247 Masehi.

Riwayat-riwayat Pali menceritakan ketika Kerajaan Jaffna memerintah,seorang raja 'Javaka' telah melakukan serangan ke atas Sri Lanka.Di dalam Mahavamsa,iaitu Riwayat Sri Lanka ada menyebutkan:

"Kemudian menjelangnya tahun ke-11,setelah penobatan Raja Parakramabahu...(pada tahun 1247 Masehi) sesuatu yang tidak terduga terjadi.Seorang raja Javaka menyerang Sri Lanka.Dia adalah penjajah pertama yang datang dari negara belah tenggara.Dia datang dari bahagian utara (semenanjung Tanah Melayu)"

"Pada masa itu,daerah ini dikenali sebagai 'Tambralinggadesa' dan ia dikenali sebagai sebuah negeri beragama Buddha.Raja penjajah ini juga merupakan penganut Buddha,bernama Chandrabhanu.Ia mendarat di pantai selatan Sri Lanka.Ada lagi rujukan untuk pendaratan,yang mengatakan ia mendarat di pantai utara-barat. Namun,ia dan orang-orangnya bukanlah selepas Magha"

"Mereka juga mulai menjarah milik orang tidak berdosa.Tapi raja Javaka ini cuba untuk memenangi hati para Buddha,entah bagaimana"

"Jadi dia tidak pernah menghancurkan tempat-tempat ibadah Buddha.Sebaliknya,ia diperbaiki mereka dan membayar penghormatan juga"


Ada teori lain tentang asal-usul raja Javaka,Chandrabhanu ini.Mengikut Mahavamsa,tempat kelahirannya adalah 'Vathuwaviyan' di Semenanjung Tanah Melayu.Teori ini muncul melalui inskripsi yang ditemui di sana.Sarjana selatan Thai berpendapat bahawa nama ini berasal dari kata Melayu,'Batu Wangian' dimana tempat suci para kerabat Padmawangsa (kerabat bunga Teratai) dilahirkan.


Kata 'Javaka' berasal dari nama empayar purba Melayu,'Jawaka' yang dikenali sebagai 'Savak' dalam loghat Pali dan 'Zabak/Zabag' oleh para pedagang Arab.

Sampai disini,sudah ada bukti untuk menunjukkan bahawa beliau berasal dari generasi Raja SriVijaya.Namun,dari zaman kuno,Sri Lanka telah pun memelihara hubungan agama dengan negeri-negeri Melayu sekian lama sejak zaman Gupta dan Asoka.

Di masa lalu,sami-sami Buddha Sri Lanka telah melakukan perjalanan ke Siam,Kemboja dan Burma.Ada bukti sejarah untuk menunjukkan bahawa mereka pergi ke pulau Jawa dan Sumatera serta Semenanjung Tanah Melayu.

Armada laut Chandrabhanu telah melancarkan serangan ke bahagian selatan pulau Sri Lanka,tetapi dikalahkan oleh raja Sri Lanka.Namun Chandrabhanu mampu mendirikan kerajaan bebas di bahagian utara pulau itu,sehingga namanya termasuk dalam daftar raja-raja Kerajaan Jaffna yang memerintah Sri Lanka.Tetapi pada tahun 1258 ia diserang dan ditundukkan oleh Pandya.Pada 1262 Chandrabhanu melancarkan serangan di selatan pulau itu,pasukannya kali ini diperkuatkan dengan penambahan pasukan Tamil dan Sinhala,namun sekali lagi dikalahkan kerajaan Pandya (kerajaan ini juga yang menewaskan kerajaan Chola) ketika Pandya bergabung dengan tentera Sri Lanka dan Chandrabhanu sendiri terbunuh dalam pertempuran itu.Walau bagaimanapun,anak Chandrabhanu masih mampu mempertahankan kawalan ke atas kerajaan utara,walaupun tunduk kepada Pandya dan memerintah sehingga akhir abad ke-14.

Serangan Chandrabhanu ke atas Sri Lanka itu membuktikan terdapatnya kekuatan dari Asia Tenggara yang mampu menghantar serangan malah membina kerajaan di luar kawasan Asia Tenggara.Namun penguasaan dinasti-dinasti Melayu di Sri Lanka sebenarnya berlangsung lebih lama,tepatnya ketika era keemasan Sriwijaya.Penemuan candi purba di Kantarodai menyaksikan senibina menyerupai elemen-elemen Borobudur.Anehnya,pakar arkeologi Sri Lanka mendakwa pengaruh ini adalah datang dari luar ke Sri Lanka.Ini kerana gaya senibina candi Kantarodai tidak dijumpai di mana-mana di Sri Lanka malah di tanah besar India.Usia tapak arkeologi si Kantarodai adalah seawal abad ke-2 Sebelum Masehi!Pakar-pakar sejarah Sri Lanka agak bingung memikirkan dari mana senibina stupa bulat ini tiba,akhirnya mereka berpagang kepada Teori Borobudur setakat ini bagi memecahkan kebuntuan.Senibina Borobudur benar-benar senibina unik dinasti Melayu Sailendra.Rahsia dan asal-usul dinasti misteri ini akan dijelaskan terperinci di dalam artikel 'The Sailendras' yang akan menyusul nanti.Semuanya akan dijelaskan tentang hubungan Sri Dharmaraja dengan Sailendra dan Sriwijayamala.


 


Penubuhan Ayutthaya dan Pembukaan Sebuah Rahsia




Ayodhya adalah salah satu wilayah Sri Dharmaraja.Kehadiran U-Thong,seorang raja peranakan Cina-Tai telah merebut wilayah ini dari Sri Dharmaraja.Lama kelamaan kuasa dinasti raja ini semakin kuat dan akhirnya berhasil menyerap Sri Dharmaraja ke dalam Ayutthaya (Ayodhya Baru).Pada masa yang sama,kerabat Sri Dharmaraja memasuki istana Ayutthaya melalui hubungan persaudaraan apabila raja-raja Ayutthaya mengambil kerabat diraja Sri Dharmaraja sebagai anak-anak angkat.Sebab itu dalam sejarah Ayutthaya,dinasti Ayutthaya yang bercampur darah dengan kerabat Sri Dharmaraja tidak menyenangi dinasti Sukhotai.Sukhotai pernah menyerang Sri Dharmaraja sebelum itu.Dengan penubuhan Ayutthaya,Sri Dharmaraja telah berhasil menundukkan Sukhotai menjadi negeri bawahan Ayutthaya.Namun begitu Sukhotai tetap memainkan peranan dalam sejarah Ayutthaya,sehinggakan bangsawan mereka ada yang menjadi raja Ayutthaya.Ketika itu terdapat 4 kerabat atau kelompok di Ayutthaya yang punya pengaruh besar dalam politik Ayutthaya:

1.Supannabhum (kemungkinan orang Mon)
2.Uthong, (peranakan Cina-Thai)
3.Sukhothai, (Thai)
4.Sri Thammarat (Melayu)

Pada era Ayutthayalah,budaya Melayu Segenting Kra dan kerabat Kemboja ('Khmer' menurut sarjana/nasionalis Khmer) telah mempengaruhi segala aspek kehidupan orang Tai dengan lebih menyeluruh sehinggakan mereka juga digelar sebagai 'Siam'.Asimilasi Tai yang dahulunya memegang identiti kaum-kaum Monggol Selatan ketika era Dinasti Yuan berubah dengan drastiknya menjadi kaum yang berbudayakan Khmer dan Melayu Segenting Kra namun berbahasa Kradai.Tai-Siam ini berlainan dengan Tai Utara yang disebut Lanna dan kebudayaan Lanna.Juga keseniannya berlainan dengan Tai Yuan iaitu Sukhotai (Tai Yuan,dengan 'Yuan' adalah nama dinasti Monggol yang memerintah China,nenek moyang orang Tai berasal dari pergunungan Altai,dari salah satu suku Monggolia),Tai Ayutthaya ini telah berjaya mendapatkan identiti mereka sendiri hasil cedukan yang teruk dari bangsa Melayu Segenting Kra dan Khmer.Ketika inilah,kaum wanita Tai,mula memakai kain sarong,atau sampot dan para wanita bangsawan pula memakai kain sarong dengan gaya berkemban,pakaian wanita Sriwichai (Sriwijaya) pada masa silam.Hiasan kepala pula (headgear) diubahsuai dari mahkota-mahkota raja-raja Kemboja (Khmer).Senibina dicedok 100% dari Kemboja dan Segenting Kra,terutama ketika raja Ayutthaya menawan Angkor,beribu-ribu artisan,penari dan tukang-tukang Kemboja dibawa ke kota Ayutthaya untuk membangunkan tamadun Siam.Tarian pula banyak meniru tarian Mon dan Melayu.Ukiran meniru ukiran kuil-kuil Angkor namun senibina Ayutthaya menggunakan bata (bricks) manakala kuil-kuil Angkor dibina dengan cara memotong batu-batu gunung (stone).Cara ini mewarisi kejuruteraan Sailendra dan Sriwijaya.Contohnya Borobudur dan candi-candi di Jawa yang menggunakan batu (stone) bukannya (bricks).Teknologi bata (bricks) biasa digunakan oleh kerajaan Kedah Tua.Di Lembah Bujang,dijumpai rumah-rumah membakar bata-bata merah. 

Raja-raja Sri Dharmaraja sejak dari era Raja U-Thong,menghadapi kuasa baru Ayutthaya yang terbina dari bekas wilayahnya sendiri.Sri Dharmaraja masih di bawah bayangan Ayutthaya.Apabila raja Patani,juga masih saudara dengan kerabat Sri Dharmaraja memeluk Islam,raja Sri Dharmaraja mula memusuhi Raja Patani dan sebaliknya semakin rapat dengan Ayutthaya yang seagama (Buddha).Namun begitu,Ayutthaya masih menyimpan hasrat untuk memiliki Sri Dharmaraja yang mempunyai rangkaian perdagangan maritim dan pengaruhnya yang besar ke atas negeri-negeri Melayu.Suatu ketika,raja Sri Dharmaraja yang terakhir bernama Sri Raja berjaya ditangkap oleh Chakrapat,raja Ayutthaya.Semasa di dalam tahanan Ayutthaya,Sri Raja merasa hidupnya tidak terlalu lama lalu menyampaikan pesanan penting kepada Raja Ayutthaya,Chakrapat:

"Bana Sri Dharmasokaraja memohon untuk mempersembahkan 3 laki-laki, 3 perempuan, dan 100 laki-laki dalam rombongan daripada tiga lelaki dan tiga wanita. Dia meminta bahawa raja menerima anak-anak dan cucu iaitu sebanyak 3 laki-laki dan 3 perempuan sebagai wakil untuk mengutip cukai, dan dia berjanji bahawa tiga lelaki dan tiga wanita itu akan berkhidmat untuknya selepas peninggalannya"

(Riwayat Sri Dharmaraja)

Siapakah yang diminta oleh Sri Raja untuk dijamin dalam penjagaan Chakrapat,raja Ayutthaya?Petikan seterusnya dari riwayat itu menyebutkan:

"Nay U adalah adik dari Bana Sri Dharmasokaraja; isterinya Nan Keo. Nay Ku dan Nay U adalah anak saudara dan cucu dari Sri Bana Dharmasokaraja.Isteri Nay Ku bernama Nan Cam, dan bahkan isteri U bernama Nan Gambejra."

Jelas di sini,anak cucu Sri Raja mempunyai pangkal nama Nay.Isteri-isteri mereka berpangkal nama Nan (Nang).Inilah asal-usul keturunan 'Nai' iaitu kerabat Sri Dharmaraja,Melayu Segenting Kra.Adakah raja Ayutthaya mahu menerima tawaran (wasiat sebenarnya) oleh Sri Raja?Sudah tentu ya,kerana dengannya,dia mampu memiliki warisan perdagangan maritim dan ufti dari negeri-negeri Melayu.

"Ketika Bana Sri Dharmasokaraja meninggal dunia, raja (Chakrapat,raja Ayutthaya) telah memiliki Nay U, Nay Ku, dan bahkan Yu datang untuk memberikan penghormatan kepadanya, dan meminta daripada mereka perak dan emas untuk disimpan ke simpanan kerajaan"

(Riwayat Negeri-negeri era Pertengahan)

Ketiga-tiganya (Nay U,Nay Ku dan Nay Yu) adalah anak cucu raja Sri Raja,iaitu raja Sri Dharmaraja terakhir sebelum negerinya diserap ke dalam Ayutthaya.Raja Sri Raja telah berwasiat kepada Raja Chakrapat,supaya mengambil anak dan cucunya sebagai anak angkat setelah sepeninggalannya.Raja Ayutthaya itu mendengar dengan penuh teliti dan berjanji.Selepas pemergian Sri Raja,Raja Chakrapat menunaikan janjinya lalu mengambil ketiga-tiga Nay itu sebagai anak angkat raja Ayutthaya dan menaikkan Prah Sodhanaraja,anak kepada Sri Raja sebagai anaknya sendiri.Anak cucu raja Sri Dharmaraja itu kemudiannya telah dilantik semula sebagai penguasa di Ligor,iaitu Sri Dharmaraja yang baru.Keturunan mereka itulah yang digelar sebagai 'Nai' sehingga kini.Gelaran Nay/Nai ini juga mempengaruhi sistem penggelaran bangsawan Thailand pada hari ini.Begitu juga gelaran 'Nang' (rekod Khmer menyebutkan 'Nan') iaitu gelaran bagi wanita seperti nama 'Nang Che Yam' adalah berasal dari kerabat diraja Ligor/Sri Dharmaraja.Sebenarnya 'Nai' ini cuma gelaran keturunan sebagaimana Tengku,Wan atau Nik.

Apabila menjadi penguasa Ligor,keturunan Nay ini dibenarkan mengutip cukai ke atas 12 negeri di bawah Sri Dharmaraja lama.Ini yang dimaksudkan dengan "meminta daripada mereka perak dan emas untuk disimpan ke simpanan kerajaan".Apakah 12 negeri di bawah Sri Dharmaraja lama?



Petunjuk di Chaiya

Ini adalah stupa yang dimaksudkan,dibina oleh Chandrabhanu Sri Dharmaraja,senibinanya adalah asli Melayu Segenting Kra.Stupa inilah yang diletakkan dalam 'seal' Nakhon Si Thammarat.


Riwayat Nagara Sri Dharmaraja dan Riwayat Phra Dhatu Nakorn telah menunjukkan 12 wilayah Sri Dharmaraja lama,di mana ini dijumpai pada sebuah kuil Buddha purba di Chaiya dalam wilayah Suratthani sekarang.Digelar sebagai 'kota Naksat' dalam bahasa Thai merujuk kepada simbol-simbol dalam Naksat Pi,kalendar purba  yang digunakan oleh orang Kedah Tua/Langkasuka pada masa silam untuk meramal musim penanaman padi.




๑.       เมืองสายบุรี ปีชวด ถือ ตราหนู

๒.     เมืองปัตตานี ปีฉลู ถือ ตราวัว

๓.      เมืองกะลันตัน ปีขาล ถือ ตราเสือ

๔.      เมืองปะหัง ปีเถาะ ถือ ตรากระต่าย

๕.      เมืองไทรบุรี ปีมะโรง ถือ ตรางูใหญ่

๖.       เมืองพัทลุง ปีมะเส็ง ถือ ตรางูเล็ก

๗.      เมืองตรัง ปีมะเมีย ถือ ตราม้า

๘.      เมืองชุมพร ปีมะแม ถือ ตราแพะ

๙.       เมืองไชย (เมืองบันไทยสมอ) ปีวอก ถือ ตราลิง

๑๐.   เมืองท่าทอง (เมืองสะอุเลา) ปีระกา ถือ ตราไก่

๑๑.   เมืองตะกั่วป่า – ถลาง ปีจอ ถือ ตราสุนัข

๑๒.เมืองกระบุรี ปีกุน ถือ ตราสุกร

 Maksudnya:

1. Negeri Saiburi (Narathiwat) membawa lambang Chut (Tikus)
2. Negeri Patani  membawa lambang Chelu (Lembu)
3. Negeri Kelantan  membawa lambang Khan (Harimau)
4. Negeri Pahang  membawa lambang Thauh (Arnab)
5. Negeri Sraiburi (Kedah)  membawa lambang Merong (Ular Besar/Naga)
6. Negeri Phattalung (Bedelong)  membawa lambang Mahleng (Ular Kecil)
7. Negeri Trang  membawa lambang Mahmia (Kuda)
8. Negeri Chumpon  membawa lambang Mameh (Kambing)
9. Negeri Jaya (Krabi) membawa lambang Wouk (Beruk)
10.Negeri Thaa Thong (Kanchanadit) membawa lambang tahun Raka (Ayam)
11.Negeri Takuapa-Thalang (Phuket)  membawa lambang Cho (Anjing)
12.Negeri Kraburi  membawa lambang Kun (Kura-kura)


Ini bermakna pada masa silam wilayah Sri Dharmaraja adalah sejauh Ayutthaya hingga ke Pahang.Sebab itu di dalam Sulalatus Salatin,tersebut kisah raja Pahang Purba bernama Maharaja Dewasura yang ditawan oleh Seri Bija Diraja,ketika Melaka menyerang Pahang.Maharaja Dewa Sura ini adalah berketurunan Siam Asli dan konotasi 'Siam Asli' ini adalah merujuk kepada Melayu Segenting Kra atau Mon dimana tradisi Khmer menyebutnya sebagai 'Syam Kut'.Penulis (Srikandi) akan menerangkan apakah itu 'Syam Kut' pada topik berikutnya.

Ketika itu,Melaka yang semakin meluaskan empayarnya merampas Pahang daripada Sri Dharmaraja yang selepas itu menjadi naungan Ayutthaya.Ini menyebabkan Ayutthaya semakin 'panas' dengan tindak-tanduk Melaka yang semakin berani.Mengapa Ayutthaya tercabar?Ini kerana Sri Dharmaraja adalah negeri 'anak angkat' kesayangannya.Telah diterangkan sebelum ini tentang Nay U,Nay Ku dan Nay Yu,anak cucu Sri Raja (raja Sri Dharmaraja lama terakhir),yang diambil sebagai anak angkat oleh Chakrapat (1509-1568).Dalam filem Sri Suriyothai,raja inilah yang membunuh Sri Sudachan dan Worawongsathirat dari dinasti U-Thong,dengan pertolongan dari kerabat Sukhotai dan Sri Thammarat (orang-orang Melayu Ligor).


Siapakah Syam Kut?

Apakah dia Syam Kut?Ditemui terpahat pada dinding Angkor Wat,segerombolan tentera Khmer sedang berarak untuk pergi berperang.Anehnya,ada sekelompok tentera yang berpakaian agak berbeza dari tentera-tentera Angkor yang lain.Mereka memakai kain sarung dan di kepala mereka terdapat lilitan kain.Orang-orang Khmer purba memanggil unit tentera ini sebagai 'Syam' (seperti unit-unit tentera dalam kerajaan Athens seperti Arcadia dan Sparta juga seperti unit  Myrmidons yang diketuai oleh Achilles dalam Perang Trojan).Sejarahwan Khmer merujuk ukiran tentera aneh ini sebagai "salah satu unit tentera upahan dari Sriwijaya".Kelompok Syam inilah asal-usul terbitnya nama 'Siam' dan kemudiannya dipakai oleh orang-orang Thai ketika penubuhan Ayutthaya.

Semua ini akan membawa kita kepada satu nama,

"Maulimalaraja"

Dimana gelaran ini adalah 'title' diraja yang paling dihormati,digunakan oleh raja-raja Laos purba di Lanxang (Lancang),raja-raja Funan dan Kemboja serta raja-raja Dharmasraya di Sumatera.

Kita kembali ke masa belakang,kira-kira 1700 tahun yang silam,ketika seorang raja Melayu purba sedang enak-enak berehat di istananya,sambil ditemani oleh gundiknya,dari orang Kensiu yang ditemuinya di bukit ketika berburu.Wajah gadis bukit itu agak menarik hatinya,dan raja Melayu itu meminta izin dari ibu-bapanya untuk menjadikannya gundik diraja.

Kita akan belajar rahsia hubungan raja-raja Melayu dengan etnik-etnik bukit berbahasa Mon-Khmer ini...siapa Nang Kemuning,raja Kayangan yang menculik puteri Khmer,perahu siput dan rahsia Maulimalaraja dalam episod seterusnya,"Mahidhara Court & Ketomala Dynasty"...





Celoteh terbaru Srikandi di halamansrikandi
----------------------------------



Next...





Alter Terahsia Bangsa Melayu XVIII






"Mahidhara Court & Ketomala Dynasty"














-
Preah Ketomala
-Preah,Prah,Praoh dan Raja Perahu
-Siapa Ketura dan Ketula?
-XXXXXXXX
-XXXXXXXX XXXXXX XXX XXXXX
-Istana di Gunung Jerai
-Naga yang membaham pulau
-Cinta gadis bukit
-"XXXXXXXX"
-Kisah raja beristeri dua
-Darah Malayu dalam Puteri Mera
-XXXXXXX XXXXXX XXXXX
-Surat dari Lanxang
-Gelaran raja-raja Mala
-Kisah dua beradik Samala dan Vimala
-Dari Ketomala ke Sriwijayamala
-XXXXXXXXX XXXX XXXXXXX




Rahsia makin sukar untuk dibaca!Siapakah Malayu?Siapakah Sriwijayamala?Sungguh!Epik Kemelayuan itu amat mengasyikkan!

Nyalakan jamung...kita baca bersama-sama ayat-ayat pada batu bersurat...

Setia bersama MistisFiles,menjejak rahsia nenek moyang...

Jangan ke mana-mana!!

Tuesday, March 1, 2011

Artikel Pilihan - Alter Terahsia Bangsa Melayu XVI






Sebelum orang-orang Thai muncul sebagai kekuatan yang dominan pada abad ke-13,Thailand didominasi oleh orang-orang Mon dan Khmer.Mon adalah satu kaum dan tamadun yang berpusat di tepi barat dataran tengah.Mereka mendirikan kerajaan Dvaravati yang misteri.

Dari sejumlah kecil koleksi inskripsi dan patung-patung yang diketahui para sarjana,bagaimanapun,mengetahui bahawa kerajaan itu melangkau ke timur menuju Kemboja,ke utara menuju ke Chiang Mai dan ke barat menghampiri Burma.Di Kemboja,adalah orang-orang Khmer,dengan menumpu di negara Kemboja pada hari ini dengan ibukota mereka di Angkor,"The City of Angels".Mereka mengawal sebahagian besar Thailand,terutamanya timur laut Thailand dan selatan Laos,selain Kemboja sendiri.

Di selatan Dvaravati...adalah bayang-bayang Srivijaya,sebuah empayar maritim yang amat berkuasa di Asia Tenggara.Melayu,adalah dalang di sebalik nama Srivijaya,adalah orang-orang yang punya sejarah misteri di Indochina,suka membina negarakota-negarakota di merata tempat.Mereka juga menyebar di seluruh Thailand dan budaya mereka dikongsi oleh misterinya Dvaravati.Srivijaya,walaupun kita memiliki sedikit maklumat tentangnya,tidak dapat diragukan adalah salah satu yang paling terkuat-jika tidak pun,adalah merupakan empayar maritim yang benar-benar berkuasa.

Salah satu negarakota mirip Dvaravati adalah Chih-Tu (Tanah Merah),yang terletak di Kelantan pada hari ini.Mengikut rekod Dinasti Sui (581-618),kerajaan ini merupakan satu kerajaan yang berperadaban tinggi.Di dalam 'Meridionaux',Matounlin telah menyebut dalam tahun 638 Masehi,Seng-Kao (Chiang Mai) telah menghantar duta pertamanya ke kerajaan China.

Di dalam rekod Dinasti Sui,merujuk kepada misi oleh Tchan Sun dan Wang Kiun Tching,memberitahu serba sedikit tentang Chih Tu:

"Nama keluarga raja Chih-tu adalah Tan Chu (Chudam), dan nama peribadinya adalah Li-fo-shi. Sejak bila sejarah putera ini bermula kami tidak tahu. Kami hanya diberitahu bahawa ayahnya, selepas meninggalkan takhta untuk menjadi seorang biarawan, dihantar kepadanya kedudukan kerajaan, kedudukan yang telah diadakan selama enam belas tahun. Raja ini Li-fu-to-Hsi mempunyai tiga isteri, yang semuanya puteri gerbang yang sekitar seratus langkah berasingan. Pada masing-masing gerbang, diselubungi dengan loceng emas kecil, yang dicat Bodhisattva dan abadi yang menjulang tinggi di udara..."

Berdasarkan rekod kuno ini,para sarjana bersepakat bahawa nama China "Li-fo-shi" atau "Li-fu-to-Hsi" adalah transkripsi kepada SriVijaya menunjukkan bahawa Lawasangharatha (nama Pali bagi Chiang Mai) ialah 'Srivijayan King' dan sekaligus membuka rahsia bahawa Chiang-mai mempunyai hubungan rapat dengan istana Sriwijaya dari kerabat Sri Dharmaraja.

Chiang Mai bermaksud 'kota para sami' dan terjemahan dari istilah bahasa Pali untuk makna yang sama:Lawasangharatha.

Legenda China mengatakan seorang raja telah meninggalkan takhtanya untuk mengabdikan diri sebagai sami.Dan kerajaannya diserahkan kepada anaknya yang bernama,Srivijaya...
















PETUNJUK

TERSEMBUNYI

DI DALAM

CHIANG MAI CHRONICLES











Dhati vrah pada kamraten kamtvan an cri suryavarmmadeva ta sakata svey vrah dharmarajya nu 924 caka

{...mewarisi gelaran 'Kamvan' dan berasal dari darah keturunan Dinasti Matahari...dia...(Suryavarman I) memerintah seluruh negeri Dharmaraja pada tahun Saka 924...}



(Inscription of Phimanakas,Cambodia)







Untuk melihat kebudayaan Melayu purba sebelum cahaya hidayat Islam tiba di Nusantara,kita boleh melihat 'bayang-bayang' nya di Indochina.Segenting Kra hingga ke tengah Thailand dan menuju ke Kemboja mewarisi kebudayaan Melayu Kuno zaman Buddha (abaikan dahulu Sumatera).Ke barat terletak satu lagi kerajaan purba suku Melayu yang amat popular dalam riwayat Indochina,Champa.Tetapi ini kerajaan Hindu.Segenting Kra,tidak dinafikan adalah tempat lahirnya beberapa dinasti diraja Melayu yang mencapai tahap legenda dan kultus dalam hikayat-hikayat Indochina.Di dalam artikel ringkas ini,kita akan membincangkan sejauh mana bayang-bayang 'ruling class' raja-raja Melayu di seluruh Indochina pada masa silam.



Petunjuk Pertama:Sulalatus Salatin


Di dalam Sulalatus Salatin terdapat beberapa bahagian yang menceritakan tentang benua Siam.Apa yang menarik,gelaran 'Cau' dalam Sulalatus Salatin:

"Maka Paduka Bubunnya pun terlalu marah; maka baginda sendiri hendak berangkat menye­rang Melaka. Maka ada seorang anak Bubunnya lelaki, ber­nama Cau Panden; maka ia bercakap ke bawah duli Paduka Bubunnya hendak menyerang Melaka. Sembahnya: "Duli Pra Cau, lengkapi patik; patiklah mengalahkan Melaka itu". Maka Paduka Bubunnya pun terlalu sukacita mendengar sembah anaknya, Cau Panden itu.."

Juga disebutkan dalam perenggan yang lain tentang raja Patani,Cau Seri Bangsa (Sriwangsa) yang memeluk agama Islam lalu memohon nobat dari Kesultanan Melaka.Dalam Sulalatus Salatin,kesimpulan umum yang boleh dibuat ialah,gelaran 'Cau' ini ialah gelaran untuk kerabat raja Siam.Untuk mengetahui kerajaan apakah yang sezaman dengan Kesultanan Melaka,umumnya merujuk kepada Kerajaan Ayutthaya (1351-1767).Namun jika diteliti,gelaran 'Cau' (Chao) tidak popular digunakan oleh raja-raja Ayutthaya.

Satu lagi misteri ialah raja Patani juga disebut dengan gelaran Cau ini.Ini bermakna,Ayutthaya bukanlah saingan Melaka ketika itu.Hujah ini diperkukuhkan lagi dengan penemuan bukti terbaru bahawa Empayar Melaka bermula pada abad ke-11 bukan abad ke-13!Semua ini memimpin kepada misteri siapakah kerajaan Benua Siam ketika peristiwa dalam Sulalatus Salatin dan siapakah Paduka Bubunnya sebagai pemerintah Siam dan asal-usul gelaran Cau yang dikongsi oleh Patani dan Siam.Umum mengetahui bahawa Patani adalah kerajaan Melayu bukan Thai.Di sini,kita mestilah membezakan makna 'Siam' dan 'Thai'.Siam bukan Thai,namun Thai kemungkinan terserap ke dalam Siam.Siam adalah gelaran purba dari bahasa Mon-Khmer:Syam,merujuk kepada satu kelompok kaum di Indochina pada masa silam.

Sebenarnya kerajaan di Benua Siam yang disebutkan dalam Sulalatus Salatin itu ialah Nagara Sri Dharmaraja (Tambralingga). 

Satu lagi 'puzzle' ialah,mengapa raja Patani memohon nobat dari Melaka?Patani adalah satu kerajaan legenda,berasal dari empayar Segenting Kra yang terkenal,Langkasuka.Jawapan kepada semua misteri ini adalah:KETURUNAN RAJA-RAJA SRIWIJAYA.




"Srivijayan Bloodline"



Pertama sekali perlulah difahami rahsia ini:bahawa dinasti Sriwijaya bermula di semenanjung,TEPATNYA DI SEGENTING KRA.Dinasti Melayu kuno ini dipercayai berasal dari Istana Sri Dharmaraja (Sri Dharmaraja Court),iaitu Nakhorn Si Thammarat di Thailand pada hari ini.Dari sini,beberapa dinasti muncul,salah satunya ialah Pathomwangsa (bermaksud:bunga seroja) di mana Chandrabanu Sri Dharmaraja,raja Melayu yang menyerang Sri Lanka pada abad ke-11,berasal dari garis keturunan ini.Satu lagi ialah Sriwijayawangsa,yang pada era awalnya banyak mempengaruhi sejarah Kemboja dan Dvaravati hingga ke Chiang Mai.Bagaimana sampai ke Chiang Mai?

Catatan era Dinasti Sui mengatakan bahawa Seng-Kao (sebutan Cina untuk Chiang Mai) mempunyai ibukotanya bernama Chih-Tu.Menariknya.Chih-tu juga disebut dalam catatan pada era yang sama merujuk kepada satu kerajaan yang hilang di sekitar Kelantan sekarang.Chih-tu bermaksud 'Red Earth' dan di Kelantan ada tempat bernama 'Tanah Merah'.

Di dalam rekod Dinasti Sui lagi,merujuk kepada misi oleh Tchan Sun dan Wang Kiun Tching,memberitahu serba sedikit tentang Chih Tu:

"Nama keluarga raja Chih-tu adalah Tan Chu (Chudam), dan nama peribadinya adalah Li-fo-shi. Sejak bila sejarah putera ini bermula kami tidak tahu. Kami hanya diberitahu bahawa ayahnya, selepas meninggalkan takhta untuk menjadi seorang biarawan, dihantar kepadanya kedudukan kerajaan, kedudukan yang telah diadakan selama enam belas tahun. Raja ini Li-fu-to-Hsi mempunyai tiga isteri, yang semuanya puteri gerbang yang sekitar seratus langkah berasingan. Pada masing-masing gerbang, diselubungi dengan loceng emas kecil, yang dicat Bodhisattva dan abadi yang menjulang tinggi di udara..."

Berdasarkan rekod kuno ini,para sarjana bersepakat bahawa nama China "Li-fo-shi" atau "Li-fu-to-Hsi" adalah transkripsi kepada SriVijaya menunjukkan bahawa Lawasangharatha (nama Pali bagi Chiang Mai) ialah 'Srivijayan King' dan sekaligus membuka rahsia bahawa Chiang-mai mempunyai hubungan rapat dengan istana Sri wijaya dari kerabat Sri Dharmaraja.Ini kerana dalam tradisi sejarah Sriwijaya di Indochina,pakar sejarah Thailand dan Kemboja mengenalnya melalui kerajaan Nagara Sri Dharmaraja,di mana ditemui banyak persamaannya budaya dan gelaran raja-raja Sri Dharmaraja sesuai dengan sejarah Sriwijaya.

Jika kita cantumkan dengan bukti dari Sulalatus Salatin,misteri ini semakin rumit.'Chao' adalah gelaran khas untuk raja-raja Chiang Mai.Namun dalam sejarah Melayu,'Cau' digunakan untuk gelaran di Benua Siam dan raja Patani.Dimanakah letaknya Chiang Mai?Chiang Mai terletak nun di utara Thailand.



Mengapa Raja Patani meminta nobat dari Melaka?Jika berpandukan kepada bukti-bukti dari Chiang Mai dan Sri Dharmaraja,kita boleh menyimpulkan bahawa raja Patani adalah dari GARIS KETURUNAN YANG SAMA DENGAN SULTAN MELAKA.Ini juga menunjukkan bahawa nobat,sebagai lambang kebesaran kerajaan Melayu,pada masa itu diwarisi oleh Melaka dan autoritinya dipegang oleh Melaka.Mengapa raja Patani tidak mencipta nobat sendiri,dan terpaksa memohon nobat dari Melaka?Semua ini akan membawa kita kepada garis keturunan Sriwijaya.

Dari sini,jika raja Patani bukan dari garis keturunan Sriwijaya (Kesultanan Melaka adalah warisan Sriwijaya yang tidak boleh disangkal lagi),PRESTIJ YANG ADA PADA NAMA SRIWIJAYA,memungkinkan raja Patani memerlukan PENGIKTIRAFAN.Sebagaimana Raja Lumu (berasal dari Sulawesi) yang memohon perlantikannya sebagai Sultan Selangor melalui perkenan Sultan Perak (dari garis keturunan Sriwijaya;dari cabang Kesultanan Melaka),begitu jugalah yang dilakukan oleh raja Patani.Ini menunjukkan bahawa seluruh Dunia Melayu dan suku-suku Austronesia meyakini,DARAH KETURUNAN SRIWIJAYA MEMPUNYAI DAULAT SEBAGAI 'RULING CLASS' YANG SEBENAR.

Lama sebelum kedatangan Raja Mengrai dari selatan China,kawasan sekitar utara Thailand di Chiang Mai termasuk dalam kerajaan Haripunjaya.Ini adalah kerajaan orang Mon.Namun raja-raja Chiang Mai sebelum era Lanna Thai memiliki darah Sriwijaya.Dipercayai bahawa suku kaum yang tinggal di sini pada zaman purba adalah kaum Lawa.

Dalam Chamadevivamsa,yang ditulis pada permulaan abad ke 15 dan di dalam Jinakalamali,yang siap ditulis pada tahun 1516,mengandungi bukti berikut:

"Seorang raja Haripunjaya bernama Atrasataka pergi untuk menyerang Lavo dimana Ucchittachakravatti sedang memerintah.Pada saat ketika dua penguasa itu disiapkan untuk berperang, seorang raja Sri-dhammanagara bernama Sujita tiba di Lavo dengan tentera yang cukup besar dan armada kapal perang. Dihadapkan oleh serangan mendadak, dua raja yang berperang ini (raja Haripunjaya dan Lavo) melarikan diri ke arah Haripunjaya.Ucchita tiba lebih dulu, berkahwin dengan ratu dan menyatakan dirinya sebagai raja.Kemudian Sujita, raja Ligor, membuktikan dirinya sebagai pemilik Lavo. Pada tiga tahun terakhir,penggantinya,atau mungkin anaknya,Kambojaraja,pergi untuk menyerang Ucchita lagi di Haripunjaya,namun dikalahkan."

Konflik antara Lavo dan Haripunjaya mencerminkan permusuhan antara dua dinasti terulung Melayu sebagai 'ruling-class' Indochina,Sailendra dan Sriwijaya yang tumbuh dalam skala yang lebih besar untuk menjadi krisis.Sarjana menyimpulkan serangan ini sebagai penaklukan empayar Kemboja ke atas negara-negara jiran yang lebih lemah,Lavo dan Haripunjaya.Namun pada masa yang sama,Kerajaan Kemboja juga diserang kerana riwayat ini menceritakan dengan jelas,menunjukkan bahawa penakluk itu dari Sri Dhammmaraja atau Ligor. Penguasa Lavo,Ucchittachakravatti disebut sebagai 'Chakravati',merujuk kepada pengaruh Angkor.Dia samaada Jayavarman IV atau penggantinya.Sebagaimana Lavo bertindak sebagai pos kawalan tentera Empayar Kemboja,kawalan ke atas Lavo mengakibatkan penaklukan takhta Angkor (oleh raja Melayu Sujita).Di sisi lain, kita akan melihat bahawa penguasa Angkor berikutnya,berasal dari keluarga Sri Dhammaraja atau Kerajaan Ligor.Dalam serangan oleh dinasti Sailendra yang kini berpusat di Jawa,Sriwijaya sedang mencari jalan keluar,dan istana Kemboja menjadi sasaran mereka.



Dinasti Viravamsa



Setelah pemerintahan Jayavarman V,telah muncul satu inskripsi yang menunjukkan tiga raja, Udayadityavarman, Jayaviravarman dan Suryavarman yang berkuasa secara bersamaan di lokasi kerajaan Angkor.Sarjana membuat spekulasi bahawa mereka bersaing di atas takhta Angkor sementara pada hakikatnya,ketiga-tiganya berdarah Melayu Sri Dharmaraja dan bergabung dalam perjuangan mereka untuk mengambil kawalan dari arah darat (kerabat Sriwijaya umumnya lebih sukakan perdagangan maritim).Sebuah petikan dari riwayat Khmer,Botomvaravamsa,menjelaskan titik misteri ini:

"Di sana ada anak saudara Maharaja yang diaturkan oleh Dhammavidhi Prah Rsiphatta,untuk menikahi ratu pada waktu itu dan naik takhta dengan nama Botomvaravamsa.Dia ditugaskan Virauraja sebagai Obyauraja dan Udayaraja sebagai Obraja-nya.Setelah kematian Botomvaravamsa,Prah Virauraja yang menjadi Obyauraja,naik takhta.Setelah pemerintahan Virauraja,Prah Udayaraja yang ditugaskan sebagai Mahaobjraja,naik takhta."

Menurut petikan ini,satu tatacara telah dilaksanakan oleh pendeta Angkor bagi mewujudkan kepimpinan baru.Suryavarman (Preah Botomvaravamsa) merupakan anak saudara dari Raja Angkor pada waktu itu dan ditetapkan untuk naik takhta Angkor sementara Jayaviravarman (raja Virauraja) menjadi Obyauraja (raja kedua) dan Udayadityavarman (Udayaraja) menjadi Obraja (jeneral tentera).Kita akan melihat bahawa Jayaviravarman dan Udayadityavarman adalah saudara dan berkaitan dengan kerajaan Chrestapura (Lavo) dan mensamarkan asal sebenar mereka dari Ligor dan mereka seolah-olah tidak asing dengan kerajaan Angkor. Mereka adalah penyumbang kepada Suryavarman I yang lebih muda yang kemudiannya akan menjadi penguasa utama dari takhta Angkor.

Semua ini menunjukkan bahawa terdapat satu era di istana Angkor dimana kerabat diraja Melayu Sri Dharmaraja menjadi 'ruling-class' bagi seluruh empayar Khmer.Seorang raja Melayu bernama Sujita juga telah menakluk Lavo (Lawapuri/Lavapuri/Lopburi) yang merupakan warisan kerajaan legenda Mon,Dvaravati.Kerajaan Dvaravati adalah benar-benar kerajaan SIAM ASLI kerana populasinya bercampur dengan budaya Melayu Segenting Kra dan Mon.Istilah 'Melayu Segenting Kra' adalah panduan,di mana budaya mereka zaman Buddha dahulu diwarisi oleh Kemboja dan Thailand,termasuk senibina dan kostum,setelah mereka beramai-ramai memeluk Islam dan memasuki era budaya baru.Senibina dan budaya Melayu Segenting Kra akhirnya telah dimajukan oleh orang Thai dan Khmer sehingga apa yang kita lihat pada hari ini.

Salah satu binaan Melayu Segenting Kra ketika kerabat Sri Dharmaraja atau Grahi membayangi istana Angkor,ialah Preah Vihear.

Ia dibina oleh Suryavarman I,setelah raja ini menewaskan saudara-saudaranya,menaiki takhta Angkor dan menerajui Empayar Khmer.



Siapakah Suryavarman I?





Beliau berdarah Melayu Sri Dharmaraja dari sebelah bapa.Bapanya,raja Nagara Sri Dharmaraja (Ligor) telah mengahwini seorang gadis Khmer.Bukti-bukti dari beberapa riwayat cenderung menunjukkan bahawa bapanya itulah Sujita,yang menyerang Lavo.Banyak inskripsi membuktikan pemerintahan Suryavarman berlaku pada seawal 1002 Masehi (924 Saka).Jika tarikh ini adalah tepat,Suryavarman dinobatkan pada masa yang sama sebagai raja Jayaviravarman mengarah ke spekulasi bahawa mereka bersaing takhta Angkor.Pandangan yang lain adalah bahawa Suryavarman I dan Jayaviravarman adalah dua gelaran yang berbeza yang diberikan kepada raja yang sama.Kita akan melihat bahawa tiada satu pun dari dua spekulasi ini adalah benar.Untuk memulakan,inskripsi Phimanakas membuatkan ia jelas bahawa bagi kenaikannya pada 1002 Masehi (Caka 924),Suryavarman I sebenarnya menaiki takhta Sri Dharmaraja.

"Dhati vrah pada kamraten kamtvan an cri suryavarmmadeva ta sakata svey vrah dharmarajya nu 924 caka"

Bahagian pertama dari petikan itu menyebutkan bahawa beliau berasal dari garis dinasti Suryavamsa (dinasti Matahari) dan mewarisi gelaran "Kamtvan", penghormatan untuk seorang raja Kemboja.Bahagian terakhir,"dharmarajya nu svey vrah 924 Caka" harus diertikan bahawa "ia (Suryavarman I) memerintah atas Prah Dharmaraja pada 924 Caka". Kedua-duanya menunjukkan Suryavamsa punya hubungan yang kuat dengan kerajaan Kemboja dari Tambralinga (nama lain bagi Nagara Sri Dharmaraja).Beberapa sumber menyebutkan bahawa ia sebenarnya putera raja Sochita (Sujita) atau Jayaviravarman sendiri.Sementara ayat seterusnya memberitahu beliau telah naik takhta Angkor pada 1002 Masehi, Suryavarman I dilantik pada masa yang sama,untuk memerintah Sri Dharmamaraja,hanya selepas Jayaviravarman berakhir (turun takhta) pemerintahannya pada tahun 1006 Masehi yang mana Suryavarman I seharusnya naik takhta Angkor.Beliau adalah jelas adalah Kambojaraja yang tertulis dalam riwayat Chamadevivamsa dan Jinakalamali,yang keluar untuk menyerang kerajaan Lavo dan memaksa mereka untuk menetap di Haripunjaya. Prasasti yang tertulis namanya lebih banyak terdapat bahagian barat laut negara itu,menunjukkan keterlibatannya dalam pembukaan dan pembentukan kembali Lavo.

Terdapat bukti lain yang menceritakan asal-usul Suryavarman I ini.

Prasasti yang terletak di tiang sebelah barat Prah Vihear mempunyai bahagian yang berkaitan dengan asal-usul Suryavarman I,bahkan,walaupun tidak secara jelas,Suryavarman I adalah dari garis keturunan raja Kemboja pertama, Sri Kambu.

"Ada sebuah keluarga yang membuat tulisan-tulisan tentang keluarga Kambu dan pelbagai jabatan perkhidmatan kerajaan,penulisan tentang perbuatan mulia yang berdaulat dari S.M Crutavarman kepada Yang Mulia Cri Suryavarman,keluarga dari S.M Indravarman yang pergi ke Isvaraloka dan ratu KA Cri Viralaksmi dari Vrah Srok, kerabat wanita dari Cri Icanavarmadeva yang pergi ke Rudraloka, dan SM Cri Isanavarmadeva yang pergi ke Paramarudra."

Hunbungan ini menjelaskan mengapa Suryavarman I disebut sebagai Kambojaraja dalam tradisi Mon.Ini juga menjelaskan tentang asal usul raja Ketomala (satu keturunan raja-raja Melayu dinasti Ketomala),raja Angkor yang terdahulu mulai dari raja Indravarman I menjadi punya garis keturunan yang juga dari Sri Kambu. Melanjutkan warisan ini,Suryavarman dan keturunannya yang dikenali sebagai pembina besar batu candi yang merangkumi kemudiannya,kuil terkenal Angkor Wat. Keluarga yang disebutkan dalam petikan di atas di mana bertindak menyimpan semua catatan sejarah tentang keturunan Sri Kambu adalah keluarga Sri Sukarman (ini mempunyai nama yang punya kaitan dengan dinasti Sailendra di Jawa) dan prasasti ini juga memberitahu lokasi semua tulisan ini ditanam.

Koleksi tulisan-tulisan suci dirakam pada dedaun (diyakini pada daun lontar,'kertas' orang-orang Melayu pada zaman silam) dan disimpan di K.J Cri Cikharicvara di K.J. Cri Vrdhesvara mahupun di Kamlon,iaitu candi-candi purba di Kemboja.Apabila semua catatan dijumpai,kita akan tahu lebih banyak tentang masa lalu raja-raja Melayu yang memerintah Kemboja.Namun,seperti disebutkan dalam prasasti,mereka tertulis pada daun-daun,yang sudah pasti tidak mampu bertahan lama.




Siapa pula Sri Kambu?


Sri Kambu adalah dipercayai raja pertama Kemboja,lebih merupakan legenda dari mulut ke mulut dalam tradisi Khmer.Namun terdapat beberapa prasasti membayangi nama legenda ini.

Di dalam prasasti Khmer,ditemui di lokasi Ayutthaya.

"Dalam dunia (Naga) bhuja, raja pertama Guchanagapura ialah Sri bhuja Bhagadatta"

Ini dikenalpasti bahawa penguasa Guchanagapura sebagai raja Bhagadatta Naga,dan melalui dia,warisan 'Naga' ditanamkan di Lembah Menam.Penting untuk dicatat bahawa Bhagadatta itu bukan nama tapi gelaran Raja ParamaKamboja. Tradisi Syam (Siam) bagaimanapun merujukkan gelaran itu dengan Dinasti Ming, bersama kedua-dua garis keturunan Mon dan kerajaan Khmer purba.Identiti Ming yang sama dijumpai kemudian menjadi simbol dari kepimpinan awal suku Mongolia itu.Dalam teks China dirakam selama kerajaan Tang dari China, Paramesvara juga ditemukan dalam hubungan dekat dengan Bhagadatta,atas nama Kola.

"Kolo juga disebut Kolo-fu-sha-lo.Nama raja adalah Shih-li-po-lo,nama peribadinya Mi-Shih-po-lo.Dinding kota yang dibina dari batu dan rumah-rumah ditutupi dengan daun kelapa. Ada 24 chou."

Kata "Kolo-fu-sha-lo" adalah transkripsi kata Sanskrit 'Kolagujala',yang bererti bangsa Gajah.Teks ini menyebutkan bahawa nama raja adalah "Shih-li-po-lo" dan nama peribadinya adalah "Mi-Shih-po-lo".Sarjana bersepakat bahawa dua nama ini harus digabungkan menjadi "Shih-li-po-lo-Mi-Shih-po-lo" yang merupakan transkripsi China "Sri Paramesvara".Tradisi Siam dari Khun Borom bersama-sama dengan kerajaannya menyebarkan tamadun diantara mangsa banjir (Great Flood,merupakan legenda Khmer dan Thai yang merujuk satu Banjir Besar pada masa silam,menyerupai kisah Nabi Nuh), menunjukkan lebih lanjut bahawa warisan Khun Borom atau Paramesvara kembali lebih awal selepas banjir besar.Jika dakwaan itu benar,pendirian negara ParamaKamboja oleh Naga Raja Bhagadatta, haruslah dapat mendahului dasar Kerajaan Kambuja Barat,Daya Desa atau Parthia (bangsa Kambuja berasal dari Asia Tengah,tiba di Nusantara dan bercampur dengan suku-suku Asia Tenggara).Bahkan,penemuan terbaru para sarjana Khmer menunjukkan bahawa watak mistik Sri Kambu yang menghasilkan bangsa Kemboja (Khmer), adalah seorang tokoh misteri dari keturunan Malayo-Polinesian (Melayu).Para sarjana Khmer menyatakan hubungan Sri Kambu dengan Mesir Purba (Ingat Raja Parahu?) mungkin merupakan pemangkin kepada Empayar Kambuja Barat.Selama munculnya kerajaan Simha dari Seth,bukti menunjukkan bahawa warisan Simha tersebar ke kebudayaan Kemboja.Selalu dibandingkan dengan singa,Raja Simha ini yang terkenal kekuatan fizikal mereka dan sering digambarkan sebagai gergasi,suatu sifat khas kasta Ksatria Kambojan barat.

Di sini dipercayai dengan kuat,bahawa Sri Kambu berasal pula dari garis keturunan raja-raja Gangga Negara yang berpusat di Perak pada hari ini.

Dalam prasasti di atas juga ditemui perkataan 'Sri Bhuja'.Ini adalah kenyataan paling jelas yang merungkaikan dari mana pedagang Hindu dan Arab kadangkala memanggil Sriwijaya sebagai Sribhoja.

Dari semua keterangan di atas,tidak hairanlah mengapa di dalam The Chiang Mai Chronicles,mendakwa bahawa Suryavarman I,seorang emperor Khmer yang agung berasal dari Malayu.Suryavarman I adalah seorang arkitek dan pembina yang agung,membina banyak candi dan yang paling terkenal ialah Preah Vihear,yang menjadi pertikaian antara Thailand dan Kemboja suatu ketika dahulu.

Sebagai pengetahuan,Chiang Mai kini terbahagi kepada 4 bahagian: Nakhon Ping, Srivijaya, Mengrai,dan Kawila.Mengrai adalah nama raja Lannathai yang menakluk Chiang Mai dari kuasa Mon Haripunjaya.Kawila adalah salah seorang raja Chiang Mai,Chao Kavila.Nakhon Ping bermaksud Negara Ping.Dan Srivijaya...adalah misteri yang hampir mustahil untuk terjawabkan.

Semua misteri ini,jika mampu difahami,akan memimpin anda kepada rahsia tersembunyi yang lebih rumit lagi.Anda akan memahami apakah Dinasti Ketolamala dan nama sakti ini...Maulimalaraja,yang dipakai oleh kerajaan Melayu Sri Dharmaraja seterusnya membuka rahsia mengapa beribu-ribu tahun dahulu,raja-raja Lao (berkaitan dengan negara Laos kini) memakai gelaran 'Maulimalaraja' yang bermaksud,

"Raja-raja dari keturunan Mala"






-----------------------***********---------------------------



Coming soon...



Alter Terahsia Bangsa Melayu XVII







Maulimalaraja dan Sri Dharmaraja








-Kisah Istana Sri Dharmaraja
-Cinta gadis Khmer
-Misteri Grahi
-Bayangan dinasti Matahari
-Serangan ke atas Lavopuri
-Puteri Khmer di atas perahu siput
-Budaya Melayu Segenting Kra
-Raja orang Kensiu dan Kintaq
-Siapakah pemilik asal Ayutthaya?
-Sriwijaya dan Sri Dharmaraja
-Pembukaan kepada misteri dinasti Ketomala
-Rahsia dari bangsa Bunga-bungaan
-Siapa raja-raja Mala?





Mengembara ke kerajaan kayangan di Indochina.Menyelesaikan kod-kod rahsia dari pelbagai prasasti dan riwayat purba.Menyelusuri legenda gelap raja-raja Melayu purba di tanah Kemboja.Epik pengembaraan paling mendebarkan!!

Hanya di MistisFiles!!