NuffNang

Nuffnang

Translate

Saturday, July 5, 2008

Kembara Di Tanah Gersang

5 Julai 2008-13.00am

Pulang.

Tatkala manusia sedang mencari rezeki,
Tatkala manusia sedang mencari erti kehidupan,
Ada yang lupa dan alpa pada perkara penting lain,
Lupa pada tujuan sebenar kita di bumi ini.

Kerosakan dan kehancuran semakin berleluasa,
Malu dan segan pada hukum Allah semakin pudar,
Apatah lagi malu pada manusia lain di sekeliling,
Hatinya penuh benci dan dendam.

Kehancuran diri diletakkan pada orang lain,
Diri sendiri yang dihancurkan, orang lain yang disalahkan,
Akal menjadi semakin cetek, nafsu semakin beraja,
Al-Quran dan Sunnah tidak lagi menjadi pegangan.

Dendam si anak yatim piatu yang ditinggalkan orang tua menjadi asas hidup,
Dendam si isteri yang dizalimi menjadi teras hidup,
Dendam si perawan yang dikhianati menjadi petunjuk hidup,
Kesusahan yang menimpa ditangisi sehingga putus harapan pada Allah.

Kesenangan yang diterima, lupa untuk disyukuri,
Berbelanja sesuka hati dan bersuka ria menjadi cara untuk meraikannya,
Hingga lupa akan kesusahan yang dulu dan yang bakal mendatang,
Maksiat menjadi tunjang asas kehidupan hingga hatinya hitam.

Gunakanlah kesempatan yang masih diberi Allah agar kita tidak menyesal,
Masa yang diberikan janganlah disiakan kerana ia tidak akan kembali,
Esok dan lusa mungkin sudah tidak ada lagi,
Hanya soal jawab disana sahaja yang akan dihadapi.

Gunakanlah masa yang masih ada ini dengan sebaiknya,
Sebelum nyawa bercerai dari badan,
Kerana sesal dan insaf pada waktu itu sudah tidak berguna lagi,
Mohon keampunan dan berharaplah pada yang Esa,
Agar diterima taubat dan diampunkan segala dosa,
Semoga hidup sentiasa bercahaya dan jelas.

*Ini adalah luahan hati aku pada hari ini.....aku luahkan untuk mengingati diri aku dan juga sahabat lain yang membacanya. Aku luahkan dalam bentuk puisi agar kita dapat berfikir sendiri. Bukan niat untuk menyindir, tapi hanyalah untuk menasihati saudara sesama kita. Semakin kita degil dan bertangguh....semakin itulah kita semakin jauh dan semakin hitamlah hati kita. Tanyalah pada diri sendiri, adakah kita sempat untuk bertaubat dan berubah suatu hari nanti jika kita bertangguh2 ? Sampai bila baru kita hendak sedar yang segalanya hanyalah duniawi sahaja? Tiada yang kekal selamanya selain dari Allah.....yang cantik akan menjadi buruk, yang kaya menjadi miskin, yang sihat menjadi sakit yang muda menjadi tua, yang lapang menjadi sempit dan yang paling utama yang hidup pasti akan mati. Dibawah ini aku sertakan lagu dari ustaz Akhil hayy untuk dijadikan selingan dan teladan untuk semua dan juga diri aku.

Wassalam....



Kembara Di Tanah Gersang
Akhil Hayy

Kembara berjalan bersendirian
Mencari jalan pulang
Bilakah masanya embunkan menjelma
Di tanah gersang yang membakar

Alangkah pedihnya nasib kembara
Ditengah khatulistiwa
Tak siapa yang dapat menghilangkan dahaga
Namun tetap ia bertahan

( korus )
Kami semua senasib dengan mu
Wahai kembara di tanah gersang
Mencari kebahgian dalam hidup
Menempuh berbagi rintangan yang ada
Namun bahgia masih impian

Kau masih berjalan dibawah sinar
Bulan bintang yang membimbing mu
Suatu hari kau kan bertemu
Sungai mengalir di taman indah
Nanti di suatu masa.

No comments:

Post a Comment

Sebolehnya sila tinggalkan nama anda, sekadar nama samaran pun dah cukup agar orang lain senang menyebut nama anda. Terlalu banyak anynomous (tanpa nama) menyukarkan perbincangan. Sila jaga tatasusila anda semasa memberikan komen. Pihak kami juga tidak akan bertanggungjawab terhadap apa juga kerosakan yang berlaku terhadap penggunaan maklumat di dalam blog ini.