NuffNang

Nuffnang

Translate

Monday, November 10, 2008

Pengkid Vs Majlis Fatwa Kebangsaan.

Assalamualaikum Warahmatullah.

Baru-baru ini Majlis Fatwa Kebangsaan (MFK) telah mengeluarkan fatwa pengharaman kumpulan 'pengkid' ini. Tetapi ianya telah di cabar oleh salah seorang 'penganut' pengkid ini bahawa fatwa tersebut tidak akan dapat menghapuskan mereka. Perghh....angkuh gila, dah la angkuh, gila pula tu....nasib baik tak gila babi. Berikut adalah serba sedikit ulasan berita dari Harian Metro untuk mereka yang tidak tahu mengenai isu ini.



Pengkid cabar fatwa

Oleh FUAD HADINATA YAACOB dan SHAMRAN SARAHAN

KUALA LUMPUR: “Fatwa itu tidak akan berjaya menghapuskan pengkid. Takkan apabila saya berjalan dalam keadaan berpakaian seperti lelaki, polis terus tahan dan tangkap saya.

“Atau, adakah apabila saya dengan kawan perempuan makan bersama-sama, kami terus ditangkap?” kata seorang pengkid dikenali sebagai Win yang seolah-olah mencabar fatwa dikeluarkan Majlis Fatwa Kebangsaan (MFK), bau-baru ini.

Kata Win, dia yakin di kalangan pengkid, fatwa yang diumumkan MFK pada 23 Oktober lalu tidak akan mengubah keadaan, malah golongan perempuan yang berpakaian dan berperwatakan seperti lelaki itu akan terus dengan aktiviti mereka seperti biasa. Selanjutnya....



Ini pula adalah jawapan dari Mufti Perak :-

Fatwa bukan main-main

Oleh Maiamalina Mohamed Amin

KUALA LUMPUR: “Bukan soal mufti, ahli agama dapat tangkap mereka (pengkid) atau tak, ini soal sama ada mereka ini benar-benar orang Islam atau tidak.

“Kalau betul-betul Islam, mereka sepatutnya takut pada hukum Allah swt kerana kita keluarkan fatwa mengharamkan budaya berkenaan berdasarkan apa yang disyariatkan dalam Islam bukan suka-suka,” tegas Mufti Perak, Datuk Seri Harussani Zakaria.

Beliau mengulas ‘keangkuhan’ pengkid atau remaja perempuan menyamai lelaki yang mengatakan fatwa pengharaman budaya pengkid diumumkan 23 Oktober lalu, tidak akan menghapuskan golongan terbabit.

Katanya, tugas imam, mufti mahupun orang agama adalah menasihati umat Islam, justeru larangan mengamalkan budaya songsang itu yang dikeluarkan Majlis Fatwa Kebangsaan (MFK) sejajar dengan tanggungjawab mereka sebagai khalifah di muka bumi. Selanjutnya....



Sebenarnya kalau nak di ikutkan dengan ulasan wakil pengkid tersebut, ada benarnya apa yang dia katakan. Kes pondan dan bapuk pun tidak habis lagi, keluar pula kes pengkid. Pada hal semuanya telah diharamkan oleh MFK. Tetapi disebabkan tiada tindakan yang keras dan berkesan, semua penganut ajaran songsang ini semakin bertambah di Malaysia. Benarlah juga kata Mufti Perak, iaitu ini bukan soal tertangkap dan ditangkap. Ini adalah soal sama ada mereka itu Islam atau tidak. Pada saya, mereka ini bukan Islam. Agama apa yang mereka anuti pun saya tidak tahu. Rasa-rasanya agama baru kut, dan jika ini adalah agama baru, bolehlah dikatakan mereka ini menganuti ajaran sesat.

Mana ibu bapa mereka ini? kenapa dibiarkan sahaja mereka menjadi sedemikian rupa? pada saya, mereka ini kurang didikan agama dan tiada penekanan semasa di sekolah. Subjek Agama Islam sekadar sampingan sahaja dan tidak dijadikan subjek wajib untuk lulus peperiksaan seperti subjek matematik, bahasa inggeris dan bahasa melayu.

Kesimpulannya ialah, mereka ini adalah golongan sesat. Ibadah mereka tidak sedikit pun diterima dan dipandang Allah. Samalah juga dengan golongan yang lain iaitu golongan penzina dan golongan maksiat. Buatlah baik sebaik mana pun atau bersedekah sebanyak mana pun, semua itu adalah sia-sia dan mereka itu diumpamakan seperti anjing oleh Allah. Ini adalah kata-kata dari Allah, dan bukan dari saya. Kalau dah disamakan dengan anjing, tidak usah la bersusah payah nak tunjuk baik atau buat baik. Cara yang terbaik ialah, mati je la dari menyusahkan dan memalukan agama dan masyarakat.

Firman Allah :-

Dan kalau Kami menghendaki, sesungguhnya Kami tinggikan (derajat)nya dengan ayat-ayat itu, tetapi dia cenderung kepada dunia dan menurutkan hawa nafsunya yang rendah, maka perumpamaannya seperti anjing jika kamu menghalaunya diulurkannya lidahnya dan jika kamu membiarkannya dia mengulurkan lidahnya (juga). Demikian itulah perumpamaan orang-orang yang mendustakan ayat-ayat Kami. Maka ceritakanlah (kepada mereka) kisah-kisah itu agar mereka berfikir. (7:176)

Dan orang-orang yang membantah (agama) Allah sesudah agama itu diterima maka bantahan mereka itu sia-sia saja, di sisi Tuhan mereka. Mereka mendapat kemurkaan (Allah) dan bagi mereka azab yang sangat keras. (42:16)

Itulah orang-orang yang tidak memperoleh di akhirat, kecuali neraka dan lenyaplah di akhirat itu apa yang telah mereka usahakan di dunia dan sia-sialah apa yang telah mereka kerjakan. (11:16)

Dikatakan (kepada mereka): "Masukilah pintu-pintu neraka Jahannam itu, sedang kamu kekal di dalamnya" Maka neraka Jahannam itulah seburuk-buruk tempat bagi orang-orang yang menyombongkan diri. (39:72)

Renungkanlah ayat-ayat Allah ini wahai penganut pengkid, penzina, pondan dan golongan maksiat sekalian. Kamu adalah ibarat anjing dan segala amal kamu sia-sia dan nerakalah tempat kamu semua dan kekallah kamu di dalamnya. Bertaubatlah segera sementara masih ada masa dan taubat yang bertangguh itu adalah taubat yang tidak di terima Allah.

Wassalam.

No comments:

Post a Comment

Sebolehnya sila tinggalkan nama anda, sekadar nama samaran pun dah cukup agar orang lain senang menyebut nama anda. Terlalu banyak anynomous (tanpa nama) menyukarkan perbincangan. Sila jaga tatasusila anda semasa memberikan komen. Pihak kami juga tidak akan bertanggungjawab terhadap apa juga kerosakan yang berlaku terhadap penggunaan maklumat di dalam blog ini.