NuffNang

Nuffnang

Translate

Tuesday, February 2, 2010

Menjaga hati orang lain.

Assalamualaikum...

Semalam pada hari Isnin (1-2-2010) saya telah di datangi oleh seorang sahabat yang baru sahaja berkahwin pada bulan 12 yang lepas. Dia datang bersama-sama dengan isterinya yang baru dinikahinya itu. Setelah sekian lama tidak berjumpa, kami duduk dan bercerita pada malam itu dengan rancak sekali. Topik yang kami bincangkan ialah mengenai kawan-kawan kami yang lama. Tetapi semasa kami sedang rancak berbual, kami pun sampailah kepada topik yang berkisarkan mengenai hal-hal yang membabitkan hati dan perasaan kawan-kawan kami. Jadi di sini saya ingin simpulkan serba sedikit butir-butir perbualan kami agar ianya dapat membantu kita memuhasabahkan diri untuk berhijrah kepada yang lebih baik.

Bila sebut pasal kawan atau sahabat, sudah pasti ramai diantara kita mempunyai kawan atau sahabat. Kalau tidak mempunyai kawan atau sahabat, orang itu adalah orang yang mempunyai masalah. Ada sahabat yang sanggup bersusah payah untuk kita dan ada yang cuma ada apabila kita senang sahaja. Ada juga yang hanya berkawan kerana orang itu ceria yang suka bergurau, tetapi dijauhi apabila orang itu menjadi seorang yang pendiam. Pendek kata, semua orang sudah pasti mempunyai jenis-jenis sahabat mereka yang tersendiri.

Tetapi...ramai yang tidak sedar akan bahayanya seseorang kawan atau sahabat itu jika salah memilih. Ramai orang yang memilih kawan hanya kerana keseronokkan sahaja dan bukannya kerana kebaikkan orang itu. Kadang-kala ada juga kawan yang baik dan yang sanggup berkongsi apa sahaja dengan kita, tetapi kawan kita itu mempunyai tabiat buruk yang lain seperti suka berhibur, suka mengata, suka memfitnah dan lain-lain lagi tabiat yang buruk. Perkara seperti ini seringkali terjadi sehinggakan kita sendiri menjadi takut untuk menegur sahabat kita itu kerana khuatir akan kehilangannya.

Jika difikirkan balik, patut atau tidak patut apa yang kita lakukan itu? Jika kita tidak menegur perbuatan salah kawan kita itu, samalah seperti kita bersubahat dengannya. Jikalau orang lain memandang hina akan kawan kita itu, samalah seperti orang lain memandang hina kepada kita juga. Perkara ini terjadi kerana kita telah dikelabui oleh perkara baik yang diberikan kepada kita oleh kawan kita. Sebagai contoh, jika seorang kawan itu sanggup datang membantu kita ketika kereta kita rosak atau kawan kita itu sanggup berlapar bersama dengan kita atau sanggup berbelanja untuk kita. Sudah pasti budi yang ini cukup untuk kita menganggap yang kawan kita itu adalah sahabat sehidup semati.

Sebenarnya ini adalah satu perkara baik, saya tidak pun menyuruh para pembaca semua bersangka buruk terhadap kawan atau sahabat kita. Sabar ya, bacalah artikel saya ini sehingga habis dan kemudian barulah anda semua membuat kesimpulan. Sebenarnya didalam diri manusia ada satu sifat degil dan keras kepala yang kadang-kala membuat kita geram dan hilang sabar. Tetapi sebagai kawan, kita wajib untuk menasihati kawan kita itu dan terus menegur dan menasihati kawan kita itu supaya dia sedar akan keburukkannya itu. Tetapi tegurlah dengan fatonah dan berilmu. Jikalah apa yang kita tegur itu tidak berkesan, jauhkanlah diri kita sedikit untuk sekadar menyedarkan. Kalau betul dia itu sayangkan persahabatan yang anda ada, dia pasti akan sedar dan berubah. Jika tidak, teruskan menegur dia dan jangan putus asa. Jalan yang terakhir ialah menjauhkan terus diri kita dari orang seperti itu. Sebab takut pula kita yang akan terikut dengan perangai buruk orang itu.

Sahabat yang baik adalah sahabat yang terus menyuruh kita melakukan yang ma'aruf dan bukan yang mungkar. Sahabat yang baik akan terus menegur kita walaupun kita sering memarahinya atas tegurannya. Manusia ini selalu suka mengikut kata hawa nafsu yang rendah. Apabila nafsu menjadi ganti kepada akal kita, maka jadilah kita sebagai binatang buas yang bersifat terburu-buru dan cuai. Kalau kita kata binatang tu bodoh, orang yang mengikut nafsu itu lebih bodoh dan hina dari binatang. Sebab kita mempunyai akal, tapi tidak digunakan di tempat yang sepatutnya. Fikirkanlah....sebab kita tidak tahu sampai bila kita akan hidup.

Wassalam.

No comments:

Post a Comment

Sebolehnya sila tinggalkan nama anda, sekadar nama samaran pun dah cukup agar orang lain senang menyebut nama anda. Terlalu banyak anynomous (tanpa nama) menyukarkan perbincangan. Sila jaga tatasusila anda semasa memberikan komen. Pihak kami juga tidak akan bertanggungjawab terhadap apa juga kerosakan yang berlaku terhadap penggunaan maklumat di dalam blog ini.