NuffNang

Nuffnang

Translate

Sunday, September 28, 2008

Hukum Minum Arak Dan Hal-Hal Yang Berkaitan Dengannya.

Assalamualaikum Warahmatullah.

Allah S.W.T berfirman maksudnya :

"(Wahai orang-orang yang beriman), sesungguhnya (meminum khamar, berjudi, berkorban untuk) berhala, mengundi nasib dengan panah, adalah perbuatan keji, termasuk perbuatan syaitan. Maka jauhilah perbuatan-perbuatan itu agar kamu mendapat keberuntungan. Sesungguhnya syaitan itu bermaksud hendak menimbulkan permusuhan dan kebencian di antara kamu lantaran (meminum) khamar dan berjudi itu, dan menghalangi kamu dari mengingati Allah dan sembahyang, maka berhentilah kamu (dari mengerjakan pekerjaan itu)." Surah Al-Maidah : 90-91.

Rasulullah S.A.W bersabda :

"Sesiapa minum arak, nescaya Allah akan memberi minum dari air panas neraka jahannam."
(Riwayat Bazzar)

Rasulullah S.A.W bersabda :
"Setiap minuman yang memabukkan itu haram, dan di sisi Allah ada suatu perjanjian dengan orang yang minum minuman yang memabukkan, yakni Allah akan memberinya minum dari "Tiinaful khabaal." Para sahabat bertanya, "Wahai Rasulullah, apakah "Tiinatul Khabaal" itu? Baginda bersabda: "Yakni keringat penghuni neraka atau bau badan mereka."
(Riwayat Muslim dan Nas'ai)

Rasulullah S.A.W bersabda :
"Jauhilah arak, sebab arak itu kunci segala kejahatan."
(Riwayat Hakim)

Penjelasan:

Memandangkan minum arak sangat besar keburukkannya, maka hendaklah dihindari. Sebab arak boleh membawa bermacam-macam jenis penyakit dalam tubuh dan yang paling utama ia boleh menjerumus kepada bermacam-macam perkara maksiat dan kejahatan. Semua ini telah terbukti dan jelas telah membawa bermacam-macam kerosakkan di muka bumi Allah ini. Tetapi mereka yang jahil ini tidak mempedulikan larangan ini. Cuba lihat disekeliling kita dan jawablah sendiri, siapa yang paling banyak meminum arak dan membawa kerosakkan di negara kita ini? Jawapannya sudah pastilah orang melayu yang beragama Islam itu sendiri. Semua kejahatan seperti rogol, buang anak, dan bunuh, semuanya terdiri dari rakyat Malaysia yang mempunyai 'bin', 'binti' di dalam kad pengenalan mereka. Kenapa semua ini masih lagi terjadi dan tiada kesudahan? Jawapannya ialah kerana kerajaan Malaysia tidak begitu serius dalam membenteras penjualan arak ini. Arak dijual secara terbuka dan tiada had dan halangan bagi yang menjualnya. Semuanya salah pemimpin yang kononnya ingin membenteras kejahatan ini dari akar umbi. Pada hal akar segala kejahatan ini adalah pada arak!! Saya mengambil risiko menulis tajuk blog kali ini kerana saya merasakan merekalah yang harus bertanggungjawab. Bukan niat untuk menimbulkan kekacauan atau hasutan, tetapi inilah hakikatnya sekarang. Jika mereka serius, mereka harus mengambil pendekatan 'mencegah lebih baik dari mengubati'. Marilah kita berfikir sejenak, jika penjualan arak ini dicegah di tempat yang terbuka, pasti sedikit sebanyak segala macam jenis jenayah pasti akan dapat dikurangkan. Jadi fikirkanlah tindakan yang sewajarnya wahai pembaca blog sekalian. Anda mempunyai akal dan hati, jadi bezakanlah mana yang betul dan mana yang tidak.

Wassalam.

No comments:

Post a Comment

Sebolehnya sila tinggalkan nama anda, sekadar nama samaran pun dah cukup agar orang lain senang menyebut nama anda. Terlalu banyak anynomous (tanpa nama) menyukarkan perbincangan. Sila jaga tatasusila anda semasa memberikan komen. Pihak kami juga tidak akan bertanggungjawab terhadap apa juga kerosakan yang berlaku terhadap penggunaan maklumat di dalam blog ini.