NuffNang

Nuffnang

Translate

Tuesday, September 9, 2008

Jauhi Dari Jadi Hamba Nafsu.

Assalamualaikum Warahmatullah.

Puasa adalah salah satu dari pada Rukun Islam yang lima. Ada banyak hikmahnya dalam menjalani ibadah puasa ini. Selain untuk kesihatan diri kerana sistem pencernaan dapat direhatkan setelah 11 bulan bekerja 24 jam, ia juga dapat mengajar kita untuk menjadi seseorang yang tidak menurutkan nafsu. Nafsu ini pula bagi saya ada 2 nafsu utama yang sering menjadi punca seseorang Islam itu sesat atau terpesong. Nafsu yang pertama ialah nafsu perut dan nafsu yang kedua ialah nafsu syahwat. Kedua-dua nafsu ini jika tidak dikawal, akan jadilah seperti binatang yang tidak tahu berfikir untuk mencari makanan yang halal dan haram serta syubhat.

Tetapi pada masa sekarang ini, manusia yang beragama Islam lebih bersifat binatang malah lebih teruk dari binatang itu sendiri. Mereka membuat semua perkara dengan sesuka hati tanpa mengira adakah benda itu halal atau haram. Meminum arak seperti arak itu halal dan memakan makanan yang haram seperti ianya halal. Boleh la dikatakan mereka ini seperti 'khinzir', iaitu binatang yang memakan dan meminum apa saja yang ia mahu. Adakah manusia ingin disamakan dengan khinzir? Sudah pastinya tidak, tetapi mengapa perilakunya sahaja sudah melambangkan binatang hina itu? Sesungguhnya nafsu syahwat dan nafsu perut sudah banyak menjerumuskan manusia ke lembah dosa, bahkan sejarah awal manusia Adam dan Hawa mendapat kemurkaan Allah, setelah mereka teperdaya oleh iblis yang mengeksploitasi keinginan untuk mendekati buah dari pohon larangan di dalam syurga hingga terpaksa menerima risiko yang tinggi kehilangan kewarganegaraan syurga.

Dalam mengharungi cabaran dunia moden, manusia terus dilanda krisis nafsu perut, krisis ketagihan arak berlaku di semua peringkat kehidupan, sejak dari istana yang pernah mendapat kemudahan mengimport arak tanpa cukai, majlis-majlis eksklusif yang dihadiri oleh menteri-menteri dan orang kenamaan. Arak juga menjadi daya penarik bagi pelancong-pelancong asing sehingga dijual hampir di seluruh hotel dan premis perniagaan kedai serbaneka meskipun yang menjual itu adalah orang Islam. Kedai serbaneka yang paling nyata ialah 7-Eleven di mana penjualnya adalah orang Islam. Nyata skali yang kedai 7-Eleven itu tidak menghormati orang Islam yang bekerja disitu. Kejadian ini tidak boleh disalahkan sebelah pihak sahaja. Sepatutnya yang menjual harus melarang pembelian minuman keras ini oleh orang Islam. Jika tidak, mereka juga turut mendapat 'saham' atau 'share' dosa dari peminum arak ini kerana bersubahat. Ini tidak termasuk dengan orang-orang Islam yang bekerja di kelab malam dan kelab hiburan. Mereka seperti tidak mengendahkan apa yang mereka lakukan itu sama ada betul atau tidak. Alasan mereka ialah, niat mereka ingin mencari rezeki yang halal. Persoalannya ialah, halalkah kerja itu? dari mana duit itu datang? Di mana letaknya akal yang dikurnia Allah? Kenapa bodoh sangat?

Sepatutnya PBT harus lebih bertanggungjawab dalam mengangani isu-isu seperti ini. Bukan sahaja sekadar melawat kawasan apabila pilihanraya tiba atau sekadar mencari publisiti murahan. Jabatan Agama Islam harus menjalankan kerja mereka dengan lebih keras lagi. Bukan sekadar melepaskan batuk di tangga. Setiap kali di ajukan soalan berkenaan akhlak ini kepada mereka, alasan yang diberikan ialah sibuk dan tidak cukup anggota. Sebenarnya itu bukan alasan, ianya antara 'mahu' dan 'tidak mahu' sahaja. Kalau tak cukup anggota, tambahlah anggota atau buatlah kerjasama dengan agensi lain. Hendak seribu daya, tidak hendak seribu dalih, di mana ada kemahuan, di situ ada jalan. Kalau kita bersungguh-sungguh, pasti kita akan berjaya mengurangkan gejala kerosakkan akhlak pada masa sekarang ini. Terus terang saya katakan, saya menyalahkan sepenuhnya kepada pihak kerajaan dan kerana tidak mengambil berat perkara ini. Mereka mementingkan perihal pencalonan politik didalam parti mereka sehinggakan rakyat yang lalai menjadi taksub kepada perjuangan politik duniawi mereka. Rakyat yang mengundi juga harus di persalahkan kerana salah memilih pemimpin. Bagi Islam, dalam kriteria untuk memilih pemimpin jika kedua-keduanya adalah beragama Islam, hendaklah dipilih berdasarkan yang mana paling kuat agamanya. Jadi, bersama-samalah kita berfikir dan memuhasabah diri sendiri. Apakah yang akan jadi pada generasi akan datang negara kita nanti? Adakah generasi akan datang kita adalah generasi kaki botol generasi yang berlandaskan nafsu? Kedua-duanya tidak elok, dan kedua-duanya menuju kepada kehancuran. Rakyat rosak akhlak, Negara hancur warisan.

Wassalam.

No comments:

Post a Comment

Sebolehnya sila tinggalkan nama anda, sekadar nama samaran pun dah cukup agar orang lain senang menyebut nama anda. Terlalu banyak anynomous (tanpa nama) menyukarkan perbincangan. Sila jaga tatasusila anda semasa memberikan komen. Pihak kami juga tidak akan bertanggungjawab terhadap apa juga kerosakan yang berlaku terhadap penggunaan maklumat di dalam blog ini.